PENGARUH BERBAGAI KONSENTRASI INFUS DAUN CENGKEH (Syzygium aromaticum) TERHADAP DIAMETER ZONA HAMBAT BIAKAN (Streptococcus mutans)

ASTUTIK, SUKOWATI (2007) PENGARUH BERBAGAI KONSENTRASI INFUS DAUN CENGKEH (Syzygium aromaticum) TERHADAP DIAMETER ZONA HAMBAT BIAKAN (Streptococcus mutans). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_BERBAGAI_KONSENTRASI_INFUS_DAUN_CENGKEH.pdf

Download (148kB) | Preview

Abstract

Karies Gigi adalah daerah yang membusuk di dalam gigi yang terjadi akibat suatu proses yang secara bertahap melarutkan email (permukaan gigi sebelah luar yang keras) dan terus berkembang ke bagian dalam gigi. Timbulnya karies bergantung pada faktor genetik, hormon, gizi, dan banyak faktor lain. Penyakit karies gigi disebabkan karena adanya bakteri Streptococcus mutans yang tinggal atau berada didalamnya. Streptococcus mutans adalah suatu gram positif, nonmotile, anaerob fakultatif. Bakteri tumbuh secara optimal di sekitar 18-40 oC. Infus daun cengkeh dapat digunakan sebagai penghambat pertumbuhan biakan Streptococcus mutans, hal ini disebabkan pada daun cengkeh mengandung tanin dan flavonoid yang secara farmakologi dapat bermanfaat sebagai obat karies gigi karena mempunyai kemampuan bakteriostatik dan bakterisidal. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh berbagai konsentrasi infus daun cengkeh (Syzygium aromaticum) terhadap diameter zona hambat biakan Streptococcus mutans dan untuk mengetahui konsentrasi infus daun cengkeh yang paling efisien terhadap diameter zona hambat biakan Streptococcus mutans. Parameter yang digunakan adalah luas diameter zonahambat biakan Streptococcus mutans setelah diberi infus daun cengkeh dengan melihat daerah bening disekitar paper disk. Jenis penelitian ini merupakan eksperimen sungguhan dengan menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) yaitu rancangan the postest-only control group design, yang terdiri dari 10 perlakuan yaitu konsentrasi 10%, 20%, 30%, 40%, 50%, 60%, 70%, 80%, 90%,100% dengan 4 kali ulangan. Populasi dalam penelitian ini adalah bakteri Streptococcus mutans dan sampel yang digunakan adalah biakan bakteri Streptococcus mutans dengan kepadatan kuman 1,5x108 kuman permilimeter dan telah diinkubasi selama 24 jam dengan suhu inkubasi 37˚C. Teknik sampling yang digunakan untuk pengambilan sampel adalah Simple Random Sampling. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Biologi Bagian Mikrobiologi Universitas Muhammadiyah Malang pada tanggal 3 November sampai dengan 10 November 2006. Analisis data menggunakan Anava satu arah dan uji Duncan’s taraf 1 %. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada pengaruh pemberian konsentrasi infus daun cengkeh terhadap perbedaan zona hambat Streptococcus mutans. Dari analisis Duncan’s taraf 1% diperoleh bahwa pada masing-masing konsentrasi menunjukkan selisih zona hambat yang sangat kecil karena interval tiap perlakuan berurutan dan infus daun cengkeh (Syzygium aromaticum) pada konsentrasi 100% memberikan pengaruh yang paling efisien terhadap zona hambat biakan Streptococcus mutans, karena zona hambat yang terbentuk merupakan yang paling besar.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 03 May 2012 03:19
Last Modified: 03 May 2012 03:19
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3962

Actions (login required)

View Item View Item