ANALISA KETERSEDIAAN UNSUR HARA MAKRO PADA BERBAGAI KELERENGAN DI LAHAN AGROFORESTRY DI DESA SUMBERAGUNG KECAMATAN NGANTANG KABUPATEN MALANG

ARIF, YULIANTO (2007) ANALISA KETERSEDIAAN UNSUR HARA MAKRO PADA BERBAGAI KELERENGAN DI LAHAN AGROFORESTRY DI DESA SUMBERAGUNG KECAMATAN NGANTANG KABUPATEN MALANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISA_KETERSEDIAAN_UNSUR_HARA_MAKRO_PADA_BERBAGAIKELERENGAN_DI_LAHAN_AGROFORESTRY_DI_DESASUMBERAGUNG_KECAMATAN_NGANTANG_KABUPATEN_MALANG.pdf

Download (95kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk untuk mengetahui kandungan hara makro ( N, P, K, C-organik, Ca, dan Mg) yang berfungsi sebagai pendukung kesuburan tanah pada sistem agroforestry pada kelas kelerengan yang berbeda. Penelitian ini dilaksanakan di Desa Sumberagung, Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang pada bulan Pebruari sampai dengan Mei 2006. Secara geografis Desa Sumberagung terletak antara 7º50’30” LS-7º52’ LS dan 112º22’- 112º24’ 453.546 m2 dan terletak di bagian barat KabupatenBT, dengan luas Malang. Hipotesa dari penelitian ini terdapat perbedaan kandungan unsur hara makro ( N, P, K, C-organik, Ca, dan Mg,) pada penggunaan lahan dengan sistem agroforestry pada kelas kelerengan yang berbeda. Penelitian ini menggunakan tiga tahap, 1) Persiapan bahan-bahan yang akan digunakan dan pembuatan satuan peta lahan (SPL); 2) Survei meliputi pengambilan contoh tanah pada tiap titik pengamatan yaitu pada lahan dengan sistem agroforestry yang dilakukan secara komposit pada kedalaman 0-30 cm, pengumpulan data sekunder serta wawancara dengan petani hutan dan pihak yang bersangkutan; 3) Analisa laboratorium yaitu contoh tanah yang sudah didapat, dianalisa sesuai dengan peubah yang diamati di laboratorium kimia tanah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelerengan yang cenderung berpengaruh positif terhadap kesuburan tanah khususnya penyediaan hara adalah lereng 1, sedang kelerengan yang cenderung berpengaruh negatif adalah lereng 5, kandungan rata-rata nitrogen (N total) yang tertinggi pada lokasi penelitian adalah berkisar antara 0,08 - 0,13 yang termasuk dalam kriteria sangat rendah sampai rendah. Kandungan phosfor (P tersedia) tertinggi pada lereng 1 yaitu 5,39 (mg/Kg-1) tergolong sangat rendah dan kandungan kalium (K) tertinggi terdapat pada lereng 1 yaitu 2,52 me 100 g-1 yang termasuk dalam kriteria tinggi, nilai rata-rata nitrogen (N total) yang terendah pada lereng 5 yaitu 0,08% termasuk dalam kriteria sangat rendah. Jenis tanaman paling banyak terdapat pada kelas kelerengan 3, berdasarkan analisa statistik banyak jenis tanaman mempengaruhi kandungan usur hara. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan semakin banyak jenis tanaman pada suatu kelerengan maka ketersedian unsur hara semakin tinggi, dan kelerengan cenderung berpengaruh positif terhadap kesuburan tanah. Berdasarkan hasil penelitian dalam skala luas akan dapat mempertahankan fungsi DAS, dan untuk penelitian selanjutnya disarankan hendaknya perlu ditambah kelas kelerengan dan jumlah titik pengamatan agar didapat data yang lebih bervariasi agar diketahui perbedaannya.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SD Forestry
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Forestry
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 02 May 2012 05:21
Last Modified: 02 May 2012 05:21
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3836

Actions (login required)

View Item View Item