ANALISIS PENDAPATAN PRODUSEN KECAMBAH (di Dusun Sepreh, Desa Selopuro, Kecamatan Pitu, Kabupaten Ngawi)

ARIANI, DEWI (2007) ANALISIS PENDAPATAN PRODUSEN KECAMBAH (di Dusun Sepreh, Desa Selopuro, Kecamatan Pitu, Kabupaten Ngawi). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_PENDAPATAN_PRODUSEN_KECAMBAH.pdf

Download (80kB) | Preview

Abstract

Kecambah merupakan budidaya pertanian dari kacang-kacangan dan bentuk bahan makanan rakyat yang sejak dulu sudah ada. Umumnya kecambah terbuat dari kacang hijau dan kedelai. Produsen kecambah merupakan investasi usaha yang cukup bagus karena proses produksi yang relatif cepat, mudah dan dalam proses produksinya menggunakan peralatan yang sederhana. Penelitian ini dilakukan di Dusun Sepreh, Desa Selopuro, Kecamatan Pitu, Kabupaten Ngawi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besar biaya yang dikeluarkan produsen kecambah kacang hijau dan kecambah kedelai, mengetahui besar pendapatan yang diterima produsen kecambah kacang hijau dan kecambah kedelai, mengetahui efisiensi usaha produksi kecambah kacang hijau dan kecambah kedelai. Pemilihan lokasi penelitian ini dilakukan dengan sengaja, hal ini didasarkan pertimbangan bahwa di daerah tersebut merupakan sentra produsen kecambah di Kabupaten Ngawi. Pengambilan populasi dalam penelitian ini dilakukan dengan cara sensus. Dalam peneletian ini ada 19 produsen kecambah dan semuanya dijadikan responden. Metode analisa data untuk mengetahui: -Tujuan pertama digunakan metode analisa biaya: TC = FC + VC -Tujuan kedua digunakan metode analisa pendapatan: π = TR – TC -Tujuan ketiga menggunakan metode R/C Rasio: R/C Rasio = TR/TC Usaha kecambah kacang hijau dan kecambah kedelai di Dusun Sepreh, Desa Selopuro, Kecamatan Pitu, Kabupaten Ngawi, menggunakan faktor produksi berupa tenaga kerja, bahan baku, sarana produksi, dan biaya penyusutan alat, dengan total biaya rata-rata yang dikeluarkan dalam sebulan sebesar Rp2.386.512,91 untuk produsen kecambah kacang hijau dan Rp254.437,90 untuk produsen kecambah kedelai. Pendapatan yang diterima oleh produsen kecambah kacang hijau dan produsen kecambah kedelai dalam sebulan masing-masing sebesar Rp 615.592,35 dan Rp 197.645,43. Dilihat dari R/C Rasio dapat disimpulkan bahwa produsen kecambah kacang hijau dan produsen kecambah kedelai dapat dikatakan efisien atau menguntungkan karena masing-masing memiliki nilai R/C Rasio > 1, yaitu produsen kecambah kacang hijau memiliki R/C Rasio sebesar 1,26223, sedangkan produsen kecambah kedelai memiliki R/C Rasio sebesar 1,77746.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 02 May 2012 03:45
Last Modified: 02 May 2012 03:45
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3802

Actions (login required)

View Item View Item