ANALISIS KOMPARASI BIAYA DAN PENDAPATAN PENGOLAHAN KRIPIK APEL (Di CV. Bagus dan P45 (Pusat Pelatihan Pertanian dan Pedesaan Swadaya) Tulung Karyo kota Batu)

APRIANINGRUM, TYAS (2007) ANALISIS KOMPARASI BIAYA DAN PENDAPATAN PENGOLAHAN KRIPIK APEL (Di CV. Bagus dan P45 (Pusat Pelatihan Pertanian dan Pedesaan Swadaya) Tulung Karyo kota Batu). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_KOMPARASI_BIAYA_DAN_PENDAPATAN_PENGOLAHAN_KRIPIK_APEL.pdf

Download (12kB) | Preview

Abstract

Pentingnya sektor pertanian bagi negara Indonesia yang merupakan negara sedang berkembang dan sebagai negara agraris dengan sebagian besar penduduknya bermata pencaharian di sektor pertanian, maka salah satu ciri pembangunan yang harus dimiliki oleh negara Indonesia adalah adanya kebijakan yang menghubungkan antara sektor pertanian dengan sektor industri. Pembangunan pertanian dalam arti luas meliputi pembangunan sektor tanaman pangan, perkebunan, kehutanan, perikanan, peternakan dengan tujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Hortikultura adalah bagian dari sub-sektor pertanian yang menitik beratkan pada usaha perkebunan,sayur- sayuran, buah-buahan dan tanaman hias. Apel sebagai tanaman yang memiliki peluang pasar yang baik di dalam maupun diluar kota, namun harga apel mengalami fluktuasi yang cukup tinggi, sehinga diperlukan strategi produksi dan pemasaran, maka salah satu kegiatan yang bisa dilakukan adalah dengan melakukan pengolahan menjadi keripik apel. Adapun permasalahan dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimana proses produksi keripik apel di CV.Bagus dan Tulung Karyo? 2. Berapa besarnya rata-rata biaya produksi, penerimaan dan pendapatan selama 4 minggu di CV.Bagus dan P4S Tulung Karyo? 3. Berapa perbandingan hasil produksi dan penjualan di CV.Bagus dan P4S Tulung Karyo? 4. Berapa besarnya harga impas dan jumlah produk impas dalam satu kali proses produksi? Tujuan dari penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui proses produksi keripik apel di CV.Bagus dan P4S Tulung Karyo 2.Untuk mengetahui besarnya rata-rata biaya produksi, penerimaan dan pendapatan selama 4 minggu di CV.Bagus dan P4S Tulung Karyo 3. Untuk mengetahui besarnya perbandingan hasil produksi dan pendapatan di CV.Bagus dan P4S Tulung Karyo 4. Untuk mengetahui Berapa besarnya harga impasl dan jumlah produk impas dalam satu kali proses produksi. Hipotesa dari penelitian ini adalah diduga penjualan di CV.Bagus lebih besar dari pada Tulung Karyo. Penentuan daerah penelitian dilakukan dengan sengaja berdasarkan pertimbangan bahwa kedua home industri bergerak dibidang agribisnis dengan memproduksi pembuatan keripik apel. Dalam penelitian ini data yang diambil berupa data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari pengamatan langsung ditempat penelitian dengan mengadakan wawancara langsung dengan mengunakan daftar pertanyaan. Data sekunder diperoleh dari kantor desa dan balai penyuluh yang menunjang penulisan penelitian ini. Satu kali proses produksi yang dilakukan CV.Bagus sebanyak 4 kali dan jumlah apel yang dipakai dalam satu kali proses sebanyak 8 Kg dengan hasil ± 2 Kg. Proses produksi meliputi penyediaan bahan baku, perajangan, perendaman, pembekuan, penggorengan, penirisan, pengemasan, pelebelan, pemasaran. Jumlah proses produksi di Tulung Karyo sebanyak 4 kali dan apel yang digunakan 7 Kg dengan hasil ± 2 Kg. Proses produksi meliputi apel, pencucian, pengirisan, perendaman dalam larutan kanji, penirisan air, pengorengan, penirisan minyak, pengemasan. Total biaya produksi yang digunakan CV.Bagus dalam 4 mingu sebesar Rp 7.244.572,00, sedangkan rata-rata biaya produksi sebesar Rp 1.130.873,00 dan total biaya produksi yang digunakan P4S Tulung Karyo sebesar Rp 5.387.948,00,rata-rata biaya produksi yang digunakan sebesar Rp 1.190.487,00. Total penerimaan CV. Bagus sebesar Rp 9.550.000,00, rata-rata penerimaan sebesar Rp 2.487.500,00. Total penerimaan P4S Tulung karyo sebesar Rp 6.400.000,00, rata-rata penerimaan sebesar Rp 1.600.000,00 Total pendatan CV.Bagus sebesar Rp 2.305.482,00, rata-rata pendapatan Rp 576.357,00. Total pendapatan P4S Tulung Karyo sebesar Rp 1.012.052,00, rata-ratapendapatan sebesar Rp 253.013,00. Hasil analisa statistik dengan metode analyse compare means dapat diketahui t hitung sebesar 11,468 sedang nilai t table taraf kepercayaan 95 % adalah 1,94 (db:6) berarti ditolak. Sehingga rata-rata penjualan CV.Bagus lebih besar dari P4S Tulung Karyo. Untuk analisa pendapatan dengan metode equal variances assumed dapat diperoleh nilai t hitung sebesar 6,641 dan nilai t tabel (db:6) tingkat kepercayaan 5 % sebesar ditolak dan Hi 2,446, karena t hitung lebih besar dari t tabel maka H diterima. Sehingga dapat disimpulkan pendapatan CV.Bagus lebih besar dari P4S Tulung Karyo. Harga impasl yang diperoleh di CV.Bagus sebesar Rp 36.681,00 dan produk impas sebesar 35,21 Kg, Sedangkan harga yang dijual Rp 50.000,00, jumlah produk 48 Kg . Harga impas di P4S Tulung Karyo sebesar Rp 38.681,00,produk impas 27,61 Kg. Harga jual Tulung karyo sebesa Rp 50.000,00 dn jumlah produk 36 Kg. dari hasil perhitungan ke-dua home industri disimpulkan ke- duanya memperoleh keuntungan karna harga yang ditetapkan di atas harga impas. Kesimpulan dari penelitian ini adalah; bahwa terjadi perbedaan proses produksi, rata-rata biaya yang dikeluarkan penerimaan dan pendapatan yang diterima, harga minimal dan jumlah produk minimal serta perbedaan hasil produksi dan pendapatan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Mathematics and Computing
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 02 May 2012 02:38
Last Modified: 02 May 2012 02:38
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3728

Actions (login required)

View Item View Item