PRODUKSI VFA (Volatile Fatty Acid) DAN KONSENTRASI NH3 JERAMI PADI SECARA IN-VITRO DENGAN PEMBERIAN ISOLAT MIKROBALIGNOLITIK PADA WAKTU FERMENTASI YANG BERBEDA

ABADI, INDRA (2007) PRODUKSI VFA (Volatile Fatty Acid) DAN KONSENTRASI NH3 JERAMI PADI SECARA IN-VITRO DENGAN PEMBERIAN ISOLAT MIKROBALIGNOLITIK PADA WAKTU FERMENTASI YANG BERBEDA. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PRODUKSI VFA (Volatile Fatty Acid) DAN KONSENTRASI NH3 JERAMI PADI.pdf

Download (51kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui apakah dengan pemberian isolat mikroba lignolitik secara in-vitro, berpengaruh terhadap poduksi VFA dan konsentrasi NH3 dengan waktu fermentasi yang berbeda. Tujuan penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan pemanfaatan jerami padi sebagai pakan ternak ruminansia untuk menunjang produktivitas. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Umum Peternakan Fapetrik-UMM. Laboratorium Nutrisi Fakultas Peternakan UNIBRAW, dan Laboratorium PAU Pangan dan Gizi, UGM. Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah jerami padi fermentasi dan cairan rumen. Alat yag digunakan adalah seperangkat alat kecernaan in-vitro produksi gas, Gas Chromatography 8A untuk pengukuran VFA serta cawan conway untuk mengukur NH3. Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah jerami padi, isolat mikroba lignolitik, pollard, dan larutan - larutan untuk in-vitro produksi gas dan pengukuran konsentrasi NH3. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen dua perlakuan yaitu jenis isolat dan waktu fermentasi, rancangan percobaan yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok pola faktorial, variabel yang diukur adalah produksi VFA dan konsentrasi NH3. Data yang diperoleh akan dilanjutkan dengan ANAVA apabila terdapat pengaruh dilanutkan dengan Uji Duncan. Hasil penelitian menunjukkan pemberian perlakuan berpengaruh yang sangat nyata terhadap produksi VFA dan konsentrasi NH3. produksi VFA asetat yang paling baik adalah kombinasi perlakuan isolat bakteri 1 fermentasi hari ke-0 sebesar 27,297 molar, dan propionat yang paling baik adalah kombinasi perlakuan isolat bakteri 1 fermentasi hari ke-0 sebesar 9,873 molar, sedangkan butirat isolat 1 fermentasi hari ke-3 sebesar 4,110 molar sedangkan konsentrasi NH3 isolat 2 fermentasi hari ke-7 sebesar 18,500 mg/liter cairan rumen. Kesimpulan yang dapat diambil bahwa pemberian isolat mikroba lignolitik dengan waktu fermentasi yang berbeda berpengaruh sangat nyata terhadap produksi VFA dan NH3 oleh karena itu perlu adanya penelitian lanjutan secara in-in-sacco dan in-vivo. Kata Kunci : Jerami Padi Fermentasi, isolat mikroba lignolitik, kecernaan in-vitro produksi gas

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SF Animal culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Animal Scince
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 30 Apr 2012 06:34
Last Modified: 30 Apr 2012 06:34
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3399

Actions (login required)

View Item View Item