MENUJU KEBEBASAN BERFIKIR; Sebuah refleksi bersama

Hadinoto, Katri (2009) MENUJU KEBEBASAN BERFIKIR; Sebuah refleksi bersama. Muhammadiyah Articles (13815).

[img] Text
MENUJU_KEBEBASAN_BERFIKIR.doc - Published Version

Download (47kB)

Abstract

Di usianya yang sudah dibilang dewasa bagi IMM dalam pergulatannya dengan pergerakan Mahasiswa dan masyarakat, mengharuskan kepada semua elemen yang ada didalammnya untuk terus tanpa henti dalam menyejajarkan antara wilayah yang dimensinya berbeda akan tetapi saling mengikat,menguatkan dan berkesinambungan, yaitu pencerahan-pengkayaan fikir (refleksi) dengan dimensi praksis gerakan (aksi). Mengapa demikian ? karena selama ini IMM secara epistimologis telah mendasarkan dirinya pada sebuah paradigma gerakan yang berdimensi integralistik, yang tidak merasa cukup-kalau tidak boleh dikatakan puas- hanya memprioritaskan pada satu dimensi dengan meniadakan yang lain, melainkan selalu memadukan keduanya dalam bingkai terminologi ilmu amaliah dan amal ilmiah. Namun perlu disadari lebih lanjut bahwa apa yang telah dilakukan selama ini akan sia-sia dan tidak mendatangkan keberkahan dari Allah, apabila tanpa dilandasi dengan semangat keImanan (ihlas-ridlo). KH.A. Dahlan pernah mengajarkan pada para santrinya tentang arti penting iman-ilmu-amal, yang berbunyi :”Pada hakekatnya setiap insan pasti akan mati, kecuali meraka yang berilmu. Orang yang berilmu akan bingung, kecuali mereka yang beramal. Orang yang beramal akan sia-sia, kecuali mereka yang ihlas.” Maka sudah sepantasnya, seandainya kemudian seluruh gerak dan aktifitas IMM, merupakan implementasi atas pemahaman terminologi iman-ilmu-amal, yang diajarkan beliau.

Item Type: Article
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BP Islam. Bahaism. Theosophy, etc > Muhammadiyah Articles
Divisions: Others
Depositing User: Anwar Jasin
Date Deposited: 30 Apr 2012 04:19
Last Modified: 30 Apr 2012 04:19
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3370

Actions (login required)

View Item View Item