PENGARUH INFUS BUAH MENGKUDU (Morinda citrifolia L.) TERHADAP DIAMETER ZONA HAMBAT Pityrosporum ovale (JAMUR PENYEBAB KETOMBE)

AZIZATUR R, NUR (2008) PENGARUH INFUS BUAH MENGKUDU (Morinda citrifolia L.) TERHADAP DIAMETER ZONA HAMBAT Pityrosporum ovale (JAMUR PENYEBAB KETOMBE). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_INFUS_BUAH_MENGKUDU.pdf

Download (142kB) | Preview

Abstract

Indonesia merupakan negara yang beriklim tropis, suhu tinggi dan udara lembab. Kondisi ini yang menyebabkan bahwa ketombe banyak diderita oleh penduduk Indonesia, karena penyakit ini biasanya mengenai orang dengan kulit berminyak. Ketombe merupakan kelainan kulit kepala. Pengobatan ketombe secara tradisional dengan menggunakan tumbuh-tumbuhan yang mempunyai khasiat obat sudah lama dikenal. Kelebihan pengobatan tradisional memiliki efek samping yang kecil dan bahan-bahan mudah diperolah. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan pengaruh konsentrasi infus buah mengkudu terhadap diameter zona hambat Pityrosporum ovale (jamur penyebab ketombe), dan untuk mengetahui konsentrasi infus buah mengkudu yang paling efisien dalam mempengaruhi diameter zona hambat Pityrosporum ovale, jamur penyebab ketombe. Metode penelitian ini adalah Eksperimen sungguhan. Tempat dan waktu penelitian dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Populasi penelitian adalah jamur Pityrosporum ovale penyebab ketombe yang didapatkan di Laboratorium Mikrobiologi Universitas Muhammadiyah Malang. Sedangkan sampel penelitian adalah Pityrosporum ovale yang disuspensikan pada aquadest 10 ml dan diinkubasi pada suhu 370C selama 2-4 jam. kemudian dibandingkan dengan larutan Mac Farland 0,5 dengan jumlah 1,5 x 108/ml yang berfungsi sebagai standart ukuran kekeruhan biakan dalam media cair. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah infus buah mengkudu. Variabel terikatnya adalah diameter zona hambat jamur Pityrosporum ovale oleh infus buah mengkudu. Variabel kontrol dalam penelitian ini adalah medium biakan, temperatur (suhu inkubasi), dan lama inkubasi. Rancangan percobaan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 7 perlakuan masing-masing diulang 4 kali ulangan. Perlakuan kontrol menggunakan obat Ketokonazol. Teknik analisis data menggunakan Analisis Varian Satu Arah, apabila menunjukkan pengaruh yang signifikan maka dilanjutkan dengan uji Duncan’s dengan taraf signifikan 5%. Dan untuk mengetahui apakah ada beda nyata antara perlakuan kontrol dengan konsentrasi terbaik 70% menggunakan Uji Paired Sample T-test. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa infus buah mengkudu berpengaruh sangat signifikan terhadap penghambatan Pityrosporum ovale. Konsentrasi yang paling efisienl dalam menghambat Pityrosporum ovale adalah konsentrasi 70% dengan rata-rata diameter zona hambatnya 10,69 mm, dibandingkan dengan perlakuan konsentrasi 60%, 65%, 75%, 80%, 85%, dan 90%. Sedangkan rata-rata diameter zona hambat yang dihasilkan oleh kontrol obat yaitu 11,31 mm.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 27 Apr 2012 02:31
Last Modified: 27 Apr 2012 02:31
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/3154

Actions (login required)

View Item View Item