Menghadirkan Rasa Syukur dalam Musibah

Koran Sriwijaya Post, Sriwijaya Post (2012) Menghadirkan Rasa Syukur dalam Musibah. Menghadirkan Rasa Syukur dalam Musibah.

Full text not available from this repository.
Official URL: http://www.umm.ac.id/arsip/id-arsip-koran-855.pdf

Abstract

seorang anaknya dan seorang cucu di ruang ber-setting VIP. Seorang dokter lalu menyapanya dan memberikan bimbingan sebagaimana mestinya hingga pada perkataan, “alhamdulillah ibu masih patah tulang.” Si nenek terkaget-kaget mendengar ucapan sang dokter, “kok alhamdulillah, sih?!” Katanya sembari menghadapkan wajahnya ke anak perempuannya yang hendak menyuapinya. Sikap nenek tersebut menggugah nurani kita. Betapa banyak ujian mendera kita yang acapkali dianggap malapetaka terbesar. Nenek tadi mungkin lupa atau justru bisa jadi terfokus dengan penyakitnya saja, lantas ia mengesampingkan berbagai nikmat Tuhan yang telah mengalir selama hidupnya. Orang semacam ini adakalanya membutuhkan bantuan orang lain untuk disadarkan bahwa alhamdulillah ia masih memiliki anak yang setia menemani dan menyuapinya. Alhamdulillah hanya kaki kiri yang patah bukan kaki kanan apalagi kedua-duanya atau mungkin seluruh tubuhnya, dan alhamdulillah masih fisiknya yang sakit bukan hatinya.

Item Type: Article
Subjects: A General Works > UMM In The Online Media
Divisions: Others
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 15 Oct 2012 07:49
Last Modified: 15 Oct 2012 07:49
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13797

Actions (login required)

View Item View Item