KONSTRUKSI PROPAGANDA DALAM FILM (Studi Analisis Semiotika Konstruksi Propaganda dalam Film “Tears of the Sun”)

RUBIANTO, SRI HENDRA (2006) KONSTRUKSI PROPAGANDA DALAM FILM (Studi Analisis Semiotika Konstruksi Propaganda dalam Film “Tears of the Sun”). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KONSTRUKSI_PROPAGANDA_DALAM_FILM.pdf

Download (117kB) | Preview

Abstract

Perang Salib’ (Crusade) sampai invasi Amerika ke Irak tidak hanya dilatari ideologi akan tetapi perang atas nama agama (holy war) ini tidak hanya dilakukan di alam terbuka’, wujud perang saat ini bereinkarnasi dalam bentuk ‘Invasi Media’. Salah satu arketipe awal diwujudkan dalam bentuk film. Salah satu film yang diluncurkan menjelang invasi Amerika terhadap Irak adalah film berjudul: ”Tears of the Sun”. Film ini dibuat untuk mengiringi keberangkatan pasukan Amerika ke Irak. Maka peneliti tertarik untuk meneliti latar belakang, tujuan keberadaan film dan untuk membongkar konstruksi propaganda yang menyusun film “Tears of the Sun”. Film sebagai representasi realitas, tidak sekedar memindah realitas ke layar akan tetapi dibentuk oleh kode-kode dan konvensi ideologi maupun budaya pembuatnya, oleh karena itu film merupakan arketipe awal media massa modern, memiliki potensi untuk ditunggangi rezim polik dan media propaganda. Konstruksi propaganda dalam film dibangun oleh penyusunan tanda dan kata maupun tanda-tanda dalam teks film yang membentuk suatu tehnik propaganda untuk mempengaruhi opini publik sesuai dengan yang diinginkan Propagandis. Untuk mengetahui konstruksi propaganda dalam teks film Penelitian ini menggunakan Metodologi interpretative dengan pendekatan kualitatif, menggunakan metode semiotika yaitu ilmu yang berkompeten membongkar makna tanda. Dalam penelitian ini menggunakan semiotika sosial MAK.Halliday, signifikansi dua tahap (denotasi-konotasi) Roland Barthes serta teori segitiga makna Peirce yang memperhatikan elemen tanda indek, ikon dan simbol untuk membongkar ‘retak teks’. Film yang mengangkat latar belakang konflik antara umat Islam dan Kristen (Fulani dan Ibo) di Nigeria ini tidak hanya dilatarbelakangi oleh kepentingan politik dan penancapan Ideologi akan tetapi memiliki muatan yang sangat krusial berkaitan tentang kehidupan antar umat beragama. Film yang diluncurkan menjelang invasi Amerika terhadap Irak ini memberikan pencitraan dan marjilalisasi terhadap umat Islam sebagai stereotip yang patut untuk diperangi. Bagaimanapun juga temuan penting dalam film ini terdapat nama tokoh dan sejarah ‘Perang Biafra’ yang dimanipulasikan untuk memberikan stereotip dan marjinalisasi terhadap umat Islam. Bahasa pencitraan menggambarkan umat Islam sebagai sosok yang kejam sebagai pembentukan opini yang patut untuk diperangi. Konstruksi propaganda dalam film”Tears of the Sun” dibangun melalui tiga tehnik propaganda yaitu:Pertama Labelling, yaitu pemberian label atau pencitraan buruk terhadap umat Islam di Nigeria sebagai sosok ‘Barbar’ dan ‘Anti Nasrani’, Glitering generalities, yaitu pencitraan propagandis (tentara Amerika) sebagai sosok yang serba luhur dan pembela rakyat dalam tehnik Plain Folk untuk mendapatkan simpati audience untuk mendukung invasi Amerika ke Irak. Penelitian ini diharapkan menambah wacana dalam studi ilmu komunikasi khususnya komunikasi massa dalam menciptakan audience aktif dan kritis terhadap keberadaan media.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JA Political science (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jul 2012 06:25
Last Modified: 26 Jul 2012 06:25
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13472

Actions (login required)

View Item View Item