UJI KETAHANAN BEBERAPA VARIETAS BATANG BAWAH JERUK TERHADAP SULFUR

Puspitasari, Ika (2006) UJI KETAHANAN BEBERAPA VARIETAS BATANG BAWAH JERUK TERHADAP SULFUR. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
UJI_KETAHANAN_BEBERAPA_VARIETAS_BATANG_BAWAH_JERUK.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Ketersediaan areal lahan pasang surut untuk dikembangkan sebagai areal pertanian masih cukup luas. Luas lahan pasang surut di Indonesia khususnya Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Irian Jaya diperkirakan mencapai 20,11 juta hektar. Dari luasan tersebut, sekitar 9,53 juta hektar berpotensi untuk dijadikan lahan pertanian dan 4,186 juta hektar telah direklamasi. Lahan pasang surut pada jenis tanah marin merupakan tanah yang mempunyai lapisan pirit (FeS2) atau tanah sulfat masam (lahan pasang surut yang tanahnya mempunyai lapisan pirit atau sulfudik berkadar > 2% pada kedalaman < 50 cm) (Alhamsyah dan Izzudin, 2003). Salah satu masalah yang dihadapi dalam pengembangan jeruk di lahan pasang surut adalah kadar Fe dan SO42- yang sangat tinggi akibat oksidasi senyawa pirit (FeS2). Oksidasi pirit di lahan pasang surut dapat menurunkan pH tanah hingga menjadi 2, sehingga dapat merusak sistem perakaran tanaman bahkan tanaman mati (Sutopo, et al., 2005). Varietas batang bawah yang digunakan sampai saat ini di tanah sulfat masam adalah Japansche citroen. Penggunaan bahan amelioran maupun pengolahan tanah dengan sistem surjan kurang efektif karena memerlukan biaya yang cukup besar, dengan penggunaan varietas batang bawah jeruk yang tahan terhadap kemasaman tanah tinggi akan lebih efektif dan efisien dalam melakukan pengembangan budidaya jeruk. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan mempelajari pengaruh pemberian sulfur terhadap pertumbuhan beberapa varietas batang bawah jeruk dan untuk mengetahui dan memepelajari pengaruh pemberian sulfur terhadap perubahan pH tanah dan serapan unsur S pada batang. Penelitian ini dilaksanakan di Loka Penelitian Tanaman Jeruk dan Hortikultura Subtropik Tlekung, Kec. Junrejo, Kota Batu. Metode dalam penelitian ini menggunakan RAK, Splitplot design dengan 2 faktor yang diulang 3 kali. Faktor utama adalah konsentrasi sulfur (0,25%; 0,5%; 0,75%; 1%) dan Faktor kedua adalah varietas batang bawah jeruk (Japansche citroen, Poncirus trifoliata, Citromello) dan uji lanjut menggunakan uji Duncan 5%. Pengamatan mulai dilakukan setelah tanaman berumur 7 hari setelah tanam (hst), dengan selang waktu pengamatan 7 hari. Adapun parameter yang diamati meliputi pH tanah, jumlah daun, luas daun, uji kandungan klorofil, diameter batang, tinggi tanaman, persentase tanaman hidup, analisa kandungan S pada batang, pengukuran kandungan S tanah. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa varietas batang bawah Citromello memiliki ketahanan pada konsentrasi sulfur tertinggi 1%, ini dapat dilihat pada persentase tanaman hidup mencapai 93,75%, pada konsentrasi sulfur 0,75% batang bawah jeruk masih bisa tumbuh dengan baik dengan persentase tumbuh lebih dari 90%. Secara berurutan ketahanan varietas batang bawah jeruk konsentrasi sulfur yaitu Citromelo, Poncirus trifoliata dan Japansche citroen, semakin tinggi konsentrasi sulfur maka pH tanah dan pertumbuhan vegetatif semakin menurun, sedangkan serapan S semakin meningkat.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 26 Jul 2012 05:31
Last Modified: 26 Jul 2012 05:31
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13426

Actions (login required)

View Item View Item