HUBUNGAN BAURAN KOMUNIKASI PEMASARAN TELKOMSEL DENGAN TINGKAT EKUITAS MEREK (Studi Pada Pelanggan Kartu HALO Kota Malang)

Puspita, ta Ayu (2006) HUBUNGAN BAURAN KOMUNIKASI PEMASARAN TELKOMSEL DENGAN TINGKAT EKUITAS MEREK (Studi Pada Pelanggan Kartu HALO Kota Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
HUBUNGAN_BAURAN_KOMUNIKASI_PEMASARAN_TELKOMSELDENGAN_TINGKAT_EKUITAS_MEREK.pdf

Download (45kB) | Preview

Abstract

Sebuah perusahaan harus dapat menyusun strategi pemasaran yang tepat, agar dapat terus bertahan dalam dunia bisnis yang makin kompetitif. Telkomsel merupakan perusahaan pertama yang bergerak dalam bidang jasa operator telepon seluler yang masih terus dapat bertahan hingga saat ini, ditengah makin banyaknya merek-merek baru yang bermunculan. Ekuitas merek Telkomsel terus dapat dipertahankan di mata masyarakat pada umumnya, dan para pelanggan pada khususnya. Yang dimaksud dengan ekuitas merek yaitu kumpulan sesuatu yang berharga (assets) yang melekat pada merek serta kewajiban-kewajiban yang terjalin pada sebuah merek, nama, dan simbol yang dapat menambah atau mengurangi “nilai” suatu produk. Hal ini tentu saja dicapai berkat strategi komunikasi pemasaran yang dilakukan Telkomsel. Telkomsel menjalankan konsep pemasarannya dengan menggunakan bauran komunikasi pemasaran. Menurut Santon, bauran komunkasi pemasaran merupakan kombinasi dari empat variabel atau kegiatan inti dari sistem pemasaran perusahaan, yaitu produk, harga, kegiatan promosi, dan sistem distribusi (Basu Swastha & T. Hani Handoko:124). Berangkat dari fenomena inilah, peneliti merasa tertarik untuk melakukan penelitian dengan rumusan masalah adakah hubungan antara bauran komunikasi pemasaran yang diterapkan PT. Telkomsel dengan tingkat ekuitasnya di masyarakat. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui adakah hubungan antara bauran komunikasi pemasaran yang dijalankan Telkomsel dengan tingkat ekuitas mereknya di masyarakat. Sumber data diperoleh dari pelanggan kartuHALO yang tercatat aktif pada periode 15 Mei – 30 Mei 2006. Alasan peneliti memilih pelanggan pada periode ini yaitu terkait dengan jadwal penelitian yang telah disusun sehingga data yang diperoleh adalah data yang up to date dan dapat dipertanggungjawabkan. Adapun teknik pengambilan data yang digunakan peneliti yaitu melalui wawancara dengan divisi marketing PT. Telkomsel dan menyebarkan kuesioner kepada para responden. Dalam pengambilan sampel, peneliti merujuk pendapat yang dikemukakan oleh Suharsimi Arikunto (1998:20) bahwa jika jumlah subyek besar dapat diambil antara 10-15% atau 20-35%, atau lebih. Dari total populasi sebanyak 101 orang, peneliti mengambil 25% sehingga didapatkan jumlah responden sebanyak 26 orang dengan teknik pengambilan sampel insidental sampling. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian kuantitatif eksplanatif, dimana metode ini bertujuan untuk menjelaskan hubungan antara variabel x dan variabel y, dan untuk menguji hipotesis. Instrumen pengukuran pada penelitian ini adalah skala likert, dan data yang diperoleh adalah data ordinal sehingga teknik analisis yang digunakan yaitu analisis korelasi rank spearman. Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai rs = 0,58 dengan perbandingan rtabel (0,05) = 0,336 dimana jika rs > rtabel maka H0 ditolak. Karena nilai rs = 0,58 >ρs (0,05) = 0,336, maka H0 ditolak. Jadi ada hubungan positif yang nyata dan cukup kuat antara bauran komunikasi pemasaran dan tingkat ekuitas merek

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 26 Jul 2012 05:27
Last Modified: 26 Jul 2012 05:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13420

Actions (login required)

View Item View Item