PERAN LEMBAGA SWADAYA MASYARAKAT (LSM) DALAM MENANGANI PERMASALAHAN KESETARAAN GENDER PADA KASUS KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA (KDRT) OLEH LSM PARAMITRA MALANG

Puspita, Mayang (2006) PERAN LEMBAGA SWADAYA MASYARAKAT (LSM) DALAM MENANGANI PERMASALAHAN KESETARAAN GENDER PADA KASUS KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA (KDRT) OLEH LSM PARAMITRA MALANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERAN_LEMBAGA_SWADAYA_MASYARAKAT.pdf

Download (89kB) | Preview

Abstract

Diskriminasi dan marginalisasi kaum perempuan membawa implikasi kepada permasalahan gender, yaitu permasalahan perempuan dalam relasinya dengan kaum laki-laki secara sosial, yang diantaranya memunculkan ketidakadilan gender. Dalam wacana demokrasi, ketidakadilan gender merupakan bentuk perbedaan perlakuan berdasarkan alasan gender, seperti pembatasan peran, penyingkiran atau pilih kasih yang mengakibatkan terjadinya pelanggaran atas pengakuan hak asasinya, persamaan antara laki-laki dan perempuan, maupun hak dasar dalam bidang sosial, politik, ekonomi, budaya dan bidang lainnya. Beberapa latar tersebut dapat diidentifikasikan sebagai berikut: Pertama, terjadinya marginalisasi (pemiskinan secara ekonomi) pada perempuan. Kedua, terjadinya subordinasi pada salah satu jenis sex, utamanya pada kaum perempuan. Ketiga, adalah pelabelan negatif (stereotype) terhadap jenis kelamin tertentu, dan akibatnya terjadi diskriminasi dan segala bentuk ketidakadilan lainnya. Keempat, kekerasan terhadap jenis kelamin tertentu, umumnya perempuan karena perbedaan gender (Mansyur Faqih, 2001: 99). Salah satu LSM yang menangani permasalahan kesetaraan gender adalah LSM Paramitra Malang. Salah satu kasus yang ditanganinya adalah Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) yang menjadi fenomena yang sering terjadi di masyarakat. Dalam penanganan kasus KDRT ini, dibutuhkan kekuatan lembaga sipil yang mampu mengadvokasi dan membela hak-hak kaum perempuan, khususnya adalah diskriminasi terhadap keberadaan kaum perempuan dalam ruang domestik dalam rumah tangga. Dalam hal ini, maka kekuatan sipil dapat direpresentasikan oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Sebagai lembaga sipil, LSM merupakan salah satu organisasi yang melakukan proses transformasi, khususnya yang berkaitan hak-hak masyarakat yang termarginalkan. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif, dengan teknik pengumpulan data berupa observasi, wawancara dan dokumentasi. Dan pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling. Adapun hasil dari penelitian tentang peran LSM dalam menangani permasalahan kesetaraan gender, khususnya yang berkaitan dengan permasalahan KDRT adalah sebagai organisasi sipil yang mendorong terjadinya proses transformasi dan perubahan social yang lebih berbasis kesetaraan gender. Bentuk kegiatan yang dilakukan oleh LSM dalam menangani kasus KDRT pada masyarakat, adalah dengan 1) melakukan advokasi KDRT, 2) melakukan proses pendidikan bagi kaum perempuan mengenai kesetaraan gender, 3) pengorganisiran bagi kaum perempuan untuk memperkuat posisi kaum perempaun di ruang social politik masyarakat, serta 4) melakukan konseling bagi para korban kasus-kasusKDRT. Dalam proses yang dilakukan oleh LSM tersebut, tidak lepas dari strategi pembetukan opini di media massa yang lebih membela kaum perempuan dalam wacana kesetaraan gender. Kesimpulan pada peneltian ini tentang peran LSM dalam penanganan permasalahan kesetaraan gender, khususnya yang berkaitan dengan advokasi kasus KDRT oleh LSM Paramitra Malang, adalah peran LSM sebagai mediator dalam mendorong proses transformasi dan perubahan social yang berbasis kesetaraan gender. Dalam hal ini, peran LSM lebih berupa fasilitator dengan melakukan pendidikan, pelatihan serta pengorganisiran di tingkatan masyarakat. Selain itu, peran LSM lebih berupa penguatan posisi sipil bagi masyarakat yang terdiskriminasi, khususnya bagi kaum perempuan yang termarginalkan, sehingga lebih memiliki hak dan eksistensinya dalam ruang social masyarakat. Disarankan kepada peneliti lain dalam melakukan penelitian dengan tema yang sama, dapat menggunakan literatur dan konseptual yang lebih memadai lagi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 26 Jul 2012 05:25
Last Modified: 26 Jul 2012 05:25
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13418

Actions (login required)

View Item View Item