EFEK ANTIPIRETIK FILTRAT RIMPANG LENGKUAS (Alpinia galanga) TERHADAP SUHU TUBUH TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus)

RETIANI, RIRIN (2006) EFEK ANTIPIRETIK FILTRAT RIMPANG LENGKUAS (Alpinia galanga) TERHADAP SUHU TUBUH TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
EFEK_ANTIPIRETIK_FILTRAT_RIMPANG_LENGKUAS.pdf

Download (52kB) | Preview

Abstract

Demam sebenarnya merupakan gejala adanya suatu infeksi, gangguan metabolisme, atau suatu kerusakan jaringan yang luas. Substansi penyebab demam disebut pirogen. Pirogen eksogen menginduksi pembentukan pirogen endogen. Pirogen endogen mempunyai kemampuan untuk merangsang demam dengan mempengaruhi pusat pengaturan suhu di hipotalamus. Dalam hipotalamus akan terjadi peningkatan produksi prostaglandin dengan bantuan enzim siklooksigenase. Pemberian obat antipiretik dapat menghambat enzim siklooksigenase. Tetapi penggunaan obat antipiretik secara rutin atau terlalu lama dapat menyebabkan efek samping seperti induksi tukak lambung. Cara pengobatan alternatif yang dapat digunakan untuk mengatasi demam yaitu dengan memanfaatkan tanaman yang berkhasiat obat. Salah satu tanaman yang dapat digunakan adalah lengkuas (Alpinia galanga), karena pada rimpangnya terdapat kandungan eugenol yang dapat menghambat pembentukan prostaglandin. Adapun tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui pengaruh dari filtrat rimpang lengkuas (Alpinia galanga) terhadap penurunan suhu tubuh tikus putih (Rattus norvegicus) Jenis penelitian ini eksperimen nyata (true experimental research) dengan pretest-protest design. Rancangan yang digunakan yaitu Rancangan Acak Lengkap (RAL) terdiri dari 7 kelompok perlakuan, yaitu :kelompok A (kontrol), Kelompok B (didemamkan saja), kelompok C (didemamkan + air suling 0,01 ml/gr BB), kelompok D (didemamkan + parasetamol 0,2 mg/gr BB), kelompok E (didemmkan + filtrat lengkuas 3 mg/gr BB), kelompok F (didemamkan + filtrat lengkuas 6 mg/gr BB), dan kelompok G (didemamkan + filtrat lengkuas 9 mg/gr BB) dengan 4 kali ulangan. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia Universitas Muhammadiyah Malang pada tanggal 26 Desember 2005 – 8 Januari 2006. Hasil penelitian menunjukkan bahwa filtrat rimpang lengkuas mampu menurunkan suhu tubuh. Adapun dosis filtrat rimpang lengkuas yang paling efektif menurunkan suhu tubuh sampai suhu normal yaitu 9 mg/gr BB dengan besar penurunan suhu rata-rata 1,870C dengan waktu rata-rata 6,5 jam. Hasil ini setara dengan pemberian parsetamol 0,2 mg/gr BB.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jul 2012 03:12
Last Modified: 26 Jul 2012 03:12
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13326

Actions (login required)

View Item View Item