PENGARUH PENGGUNAAN TEPUNG LIMBAH JAMUR KANCING (Agaricus bisporus) DALAM RANSUM TERHADAP BERAT DAN PERSENTASE KARKAS SERTA LEMAK ABDOMINAL AYAM PEDAGING

PUSPITO, FREDI (2006) PENGARUH PENGGUNAAN TEPUNG LIMBAH JAMUR KANCING (Agaricus bisporus) DALAM RANSUM TERHADAP BERAT DAN PERSENTASE KARKAS SERTA LEMAK ABDOMINAL AYAM PEDAGING. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PENGGUNAAN_TEPUNG_LIMBAHJAMUR_KANCIN1.pdf

Download (51kB) | Preview

Abstract

Penelitian dilaksanakan diExperimental Farm Fakultas peternakan Universitas Muhamadiyah Malang, mulai tanggal 06 September sampai dengan tanggal 03 Oktober 2005. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penggunaan tepung limbah jamur kancing (Agaricus bisporus) dalam ransum terhadap berat dan persentase karkas serta lemak abdominal ayam pedaging. Materi penelitian yang digunakan adalah ayam pedagig (Broiler) platinum MB 202 strain New Loghman yang diproduksi oleh PT . MULTI BREDEER ADIRAMA INDONESIA Tbk. Sebanyak 72 ekor terdiri dari jantan dan betina yang terbagi dalam 24 flocks. Pakan yang digunakan yaitu campuran antara tepung limbah jamur kancing dan bahan pakan berupa jagung, BR 1, bungkil kedelai, tepung ikan, kapur dan minyak yang diformulasikan menjadi pakan periode starter dan finisher rancangan yang digunakan berupa rancangan acak lengkap dan data dianalisis dengan analisis variansi. Perlakuan tepung limbah kancing terbagi dalam 4 macam yaitu perlakuan 0 persen, 3 persen, 6 persen dan 9 persen dengan ulangan masing-masing perlakuan senanyak 6 kali, dimna setiap flocks terdiri dari 3 ekor ayam. Metode penelitian yang digunakan adalah metode percobaan. Hasil rataan berat karkas pada perlakuan T0= 788,36 persen; T1= 832,69 persen; T2= 770,52 persen; T3= 805,49 persen.rataan persentase karkas pada perlakuan T0= 66,30 persen; T1= 68,38 persen; T2= 62,92 persen; T3= 66,30 persen. Rataan lemak abdominal pada perlakuan T0= 26,43 persen; T1= 20,73 persen; T2= 21,80 persen; T3= 23,02 persen. Rataan prosentase lemak abdominal pada perlakuan T0= 11,38 persn;T1= 10,45 persen; T2= 10, 74 persen,T3= 10,82 persen.berdasarkan analisa statistik, penggunaan tepung jamur kancing berpengaruh tidak nyata (P> 0.05) terhadap berat dan prosentase karkas serta lemak abdominal ayam pedaging. Kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa pernggunaan tepung limbah jamur kancing (Agaricus bisporus) dalam ransum berpengaruh tidak nyata terhadap berat dan persentase karkas serta lemak abdominal ayam pedaging. Disarankan peternak ayam pedaging untuk menggunakan ransum tepung limbah jamur kancing dengan persentase 9 persen, karena dengan haranya yang ekonomis dapat dicapai hasil yang sama.Hal ini dapat dilihat dari penurunan penggunaan bahan baku pakan dalam ransum yang mampu menekan biaya produksi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SF Animal culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Animal Scince
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 26 Jul 2012 02:40
Last Modified: 26 Jul 2012 02:40
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13296

Actions (login required)

View Item View Item