REPRESENTASI WARIA PADA PROGRAM ACARA EXTRAVAGANZA(Analisis Semiotik Pada Program Acara Extravaganza Di Trans TV Episode Senin, 03 Oktober 2005)

RAHMAWATI, DINA (2006) REPRESENTASI WARIA PADA PROGRAM ACARA EXTRAVAGANZA(Analisis Semiotik Pada Program Acara Extravaganza Di Trans TV Episode Senin, 03 Oktober 2005). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
REPRESENTASI_WARIA_PADA_PROGRAM_ACARA_EXTRAVAGANZA.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Kehidupan manusia saat ini benar-benar tidak dapat dipisahkan dengan benda yang bernama televisi. Ilusi, impresi dan imaji sebuah kotak ajaib ini tanpa disadari telah menjadi kebutuhan primer manusia. Berbagai macam sajian yang ada pada televisi bertujuan untuk memberikan kepuasan pada khalayak dengan menjalankan fungsi-fungsinya antara lain fungsi informasi, fungsi korelasi, fungsi kesinambungan dan fungsi hiburan. Dalam media televisi banyak sekali kita jumpai berbagai macam acara hiburan seperti film, sinetron, komedi, kuis, musik bahkan iklan. Televisi adalah sumber bagi kontruksi identitas budaya sebagaimana penonton menjalankan identitas budaya dan kompetensi budaya mereka untuk men-decode program dengan cara tertentu. Saat ini begitu banyak program-program acara televisi yang menghadirkan tokoh-tokoh waria yang diperankan oleh seorang laki-laki tulen. Misalnya program acara Extravaganza di TRANS TV yang sering menghadirkan tokoh waria, yang diperankan oleh Aming maupun tokoh lain. Extravaganza merupakan program acara variety show, yang menghadirkan komedi, drama dan musik. Dengan peringkat rating kedua pada program acara Trans tv dan peringkat rating keenam pada seluruh program acara televisi dari survey A.C Nielson. Penelitian ini menggunakan teori semiotik dari Charles Sander Peirce (1834-1914) dan Roland Barthes (1915-1980). Dalam semiotika Peirce, dimana tanda-tanda berkaitan dengan tanda-tanda tersebut. Ia menggunkan istilah Ikon untuk kesamaan, Indeks untuk hubungan sebab akibat, dan simbol untuk asosiasi konvensional. Kemudian juga akan diterapkan dalam denotasi dan konotasi Roland Barthes. Barthes mengulas sistem pemaknaan tataran kedua yang dibangun diatas sistem lain yang telah ada sebelumnya. Sistem kedua ini oleh Barthes disebut dengan konotatif, sehingga berbeda dengan denotatif atau sistem pemaknaan tataran pertama. Metodologi yang digunakan adalah perspektif kualitatif dengan metode analisis semiotik, yang nantinya menggunakan analisa interpretatif, agar mendapatkan pemahaman tentang tanda-tanda dalam tayangan program acara yang diteleti terutama yang terkait dengan performance tokoh-tokoh warianya. Data primer penelitian ini diperoleh dari merekam tayangan Extravaganza Episode “Tetangga Ganteng” di Trans TV kemudian ditransfer pada CD (Compact Disc). Data sekunder dengan kepustakaan yang ada baik berupa buku, internet, majalah, artikel maupun bahan tertulis lainnya yang berkaitan dengan pokok permasalahan yang ada guna kelengkapan data. Untuk analisis data; data yang diperoleh diidentifikasi dan di interpretatif secara denotatif dan konotatif, kemudian dideskripsikan dengan disertai melakukan pembagian tanda melalui tipenya ikon, indeks dan simbol. Representasi waria pada tokoh Amingwati dan Sogiwati yaitu pemakaian make up yang tebal, wig rambut, pakaian wanita,dan aksesoris wanita. Pada lapis denotatif ,make up mempunyai makna untuk mempercantik diri, sedang pada lapis konotatif make up mempunyai makna sebagai alat untuk membohongi publik, kepalsuan dan kemunafikan Pada tokoh Amingwati dan Sogiwati merupakan sosok waria yang memiliki status sosial dan ekonomi yang tinggi tidak seperti selayaknya waria yang mayoritas hidup didunia pelacuran sebagai PSK (pekerja Seks komesial). Hal tersebut terlihat pada model pakaian (kostum), setting dekorasi ruang tamu dan perilaku (acting) mereka. Dalam cerita ini, juga ada upaya untuk mendapatkan sebuah pengakuan identitas yang ditunjukkan pada gambar 3.3. Program acara Extravaganza di Trans TV merupakan bentuk dari teks yang retak yaitu adanya tokoh perempuan yang diperankan oleh laki-laki, pakaian yang vulgar, penggunaan bahasa prokem atau bahasa gaul pada dialog

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 26 Jul 2012 02:27
Last Modified: 26 Jul 2012 02:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13280

Actions (login required)

View Item View Item