PENERAPAN METODE CAMEL GUNA MENILAI TINGKAT KESEHATAN BANK PERKREDITAN RAKYAT (Studi Kasus Pada Bank Perkreditan Rakyat Bali Budikusuma Mandiri Kudus)

PRIHATININGSI, LILIS (2006) PENERAPAN METODE CAMEL GUNA MENILAI TINGKAT KESEHATAN BANK PERKREDITAN RAKYAT (Studi Kasus Pada Bank Perkreditan Rakyat Bali Budikusuma Mandiri Kudus). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENERAPAN_METODE_CAMEL_GUNA_MENILAI_TINGKAT_KESEHATAN_BANK_PERKREDITAN_RAKYAT.pdf

Download (50kB) | Preview

Abstract

HPT.BPR Bali Budikusuma Mandiri Kudus marupakan salah satu Bank Prekreditan Rakyat yang berada di Kecamatan Bae Kabupaten Kudus. Untuk dapat bersaing dalam dunia perbankan yang kompetitif pihak PT.BPR Bali Budikusuma Mandiri Kudus harus selalu berusaha mengevaluasi dan menyempurnakan performancenya. Kinerja keuangan bank akan menentukan tingkat kesehatan perbankan, yang pada akhirnya akan menentukan kelangsungan hidup bank tersebut. Hal ini tersebut akan berpengaruh pada unsur kepercayaan nasabah yang merupakan modal utama bagi kesuksesan sebuah bank. Sehubungan dengan hal tersebut diatas, maka penelitian ini dimaksudkan untuk menganalisis tingkat kesehatan PT.BPR Bali Budikusuma Mandiri Kudus dengan menerapkan metode CAMEL. Tingkat kesehatan bank dapat tercermin dari kinerja keuangan yang dimilikinya. Kinerja keuangan BPR dapat diketahui dengan menganalisis perkembangan laporan keuangan dengan menggunakan analisis CAMEL yang meliputi rasio kecukupan modal (CAR), kualitas aktiva produktif (KAP), resiko manajemen, rentabilitas dan likuiditas. Berdasarkan analisis yang dilakukan diketahui bahwa tingkat rasio kecukupan modal (CAR) PT.BPR Bali Budikusuma Mandiri Kudus tahun 2003-2005 berpredikat sehat yaitu 15,47% dengan nilai kredit bersih 30, 16,42% dengan nilai kredit bersih 30 dan 13,68% dengan nilai kredit bersih 30. Tingkat kualitas aktiva produktif (KAP) BPR meliputi KAP I dan KAP II tahun 2003-2005 berpredikat cukup sehat. Tahun 2003 yaitu sebesar 3,56% dan 19,28% dengan nilai kredit bersih 20,86. Tahun 2004 sebesar 3,62% dan 17,20% dengan nilai kredit bersih 20,76sedangkan tahun 2005 adalah sebesar 2,98% dan 26,91% dengan nilai kredit bersih 22,22. Penilaian Manajemen umum tahun 2003 yang dicapai BPR sebesar 135 sedangkan manajemen resikonya adalah sebesar 160 dengan nilai kredit bersih 17,35 dengan predikat sehat. Tahun 2004-2005 untuk manajemen umum nilai yang dicapai adalah 135 sedangkan manajemen resiko dengan nilai 159. Nilai kredit bersih yang dicapai tahun 2004-2005 adalah sebesar 17,29 dengan predikat sehat. Penilaian aspek rentabilitas tahun 2003-2005 yang diwakili oleh ROA dan BOPO. ROA menunjukkan kecenderungan menurun sedangkan BOPO menunjukkan kenaikan dar tahun ke tahun. ROA dan BOPO yang dicapai BPR tahun 2003-2005 adalah sebesar 8,74% dan 71,82%, 7,93% dan 74,47%, 6,51% dan 79,40% dengan nilai kredit bersih masing-masing sebesar 10. Analisis terhadap aspek likuiditas meliputi rasio LR dan rasio LDR. Rasio LR menunjukkan adanya kenaikan sedangkan rasio LDR menunjukkan adanya fluktuasi. Rasio LR dan LDR yang capai BPR tahun 2003-2005 adalah 2,34% dan 89,05% dengan nilai kredit bersih sebesar 9,88, 2,48% dan 105,15% dengan nilai kredit bersih 6,85, 5% dan 94,49% dengan nilai kredit bersih sebesar 8,85. Secara keseluruhan kondisi PT.BPR Bali Budikusuma Mandiri Kudus berdasarkan metode CAMEL dalam kondisi sehat dengan nilai kredit bersih yang dicapai sebesar 88,09, 84,90 dan 88,36.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 25 Jul 2012 04:04
Last Modified: 25 Jul 2012 04:04
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13175

Actions (login required)

View Item View Item