PERLAKUAN AKUNTANSI PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (PLH) SERTA IMPLIKASINYA TERHADAP LAPORAN KEUANGAN DI PT. SEMEN GRESIK (PERSERO) Tbk.

Mustaghfiroh, Isliana (2006) PERLAKUAN AKUNTANSI PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (PLH) SERTA IMPLIKASINYA TERHADAP LAPORAN KEUANGAN DI PT. SEMEN GRESIK (PERSERO) Tbk. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERLAKUAN_AKUNTANSI_PENGELOLAANLINGKUNGAN_HIDUP.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini merupakan studi kasus pada prusahaan perseroan yang bergerak dalam bidang industri semen dengan judul “Perlakuan Akuntansi Pengelolaan Lingkungan Hidup (PLH) Serta Implikasinya Terhadap Laporan Keuangan PT. Semen Gresik (PERSERO) Tbk”. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis perlakuan akuntansi terhadap pengalokasian dana yang dikeluarkan untuk pengelolaan lingkungan hidup di PT. Semen Gresik; dan untuk menganalisis kesesuaian antara perlakuan akuntansi pengelolaan lingkungan hidup dengan standart akuntansi yaitu PSAK No. 33. Langkah-langkah analisis data sebagai berikut dengan menganalisa perlakuan akuntansi menganai pengelolaan lingkungan hidup pada PT. Semen Gresik yaitu pengukuran dengan mengidentifikasi biaya yang telah dikeluarkan khususnya biaya yang timbul akibat kegiatan produksi tambang batu kapur dan tanah liat; pengakuan untuk mengetahui bagaimana perusahaan mencatat semua biaya yang dikeluarkan untuk PLH; serta bagaimana pelaporan atas biaya PLH yang telah dikeluarkan perusahaan baik dalam laporan laba rugi maupun neraca. Sedangkan untuk mengetahui apakah perlakuan akuntansi PLH yang dijalankan perusahaan selama periode 2003 sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku umum yaitu membandingkan antara kebijakan perusahaan dengan PSAK No. 33. Hasil dari penelitian ini adalah bahwa perusahaan telah menaksir biaya-biaya PLH sebesar Rp. 139.062.935.000,- dan biaya-biaya tersebut dicatat kedalam rekening upah buruh langsung dan beban pabrikasi dalam laporan beban pokok penghasilan dengan mengkredit beban yang masih harus dibayar dalam neraca. Biaya tersebut meliputi biaya pemeliharaan tanah, biaya revegetasi dan biaya gaji bagian pemantau akibat kegiatan tambang. Perusahaan juga melakukan pengadaan prasarana yaitu melakukan pembelian mesin penangkal debu yang dikapitalisasikan perusahaan sebagai aktiva tetap dalam neraca. Dari hasil analisis tersebut bahwa perlakuan akuntansi yang dijalankan perusahaan sudah sesuai dengan PSAK No. 33 yaitu semua biaya yang timbul akibat kegiatan produksi tambang diakui sebagai elemen penambah beban pokok penghasilan. Pengakuan atas biaya PLH sesuai dengan PSAK No. 33 Paragraf 56. pembebanan atas taksiran biaya sesuai dengan PSAK No. 33 Paragraf 61. Sedangkan perlakuan akuntansi atas pengadaan prasarana sudah sesuai dengan PSAK No. 33 Paragraf 58. Berdasarkan kesimpulan diatas. Penulis dapat mengimplikasikan bahwa sebaiknya PT. Semen Gresik mengungkapkan aktivitas sosial perusahaan dilakukan secara terpisah sebagai laporan tambahan. Sehingga biaya pengelolaan lingkungan hidup yang dikeluarkan akan nampak pada laporan tersebut.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
Divisions: Faculty of Economic > Department of Accounting
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 25 Jul 2012 03:19
Last Modified: 25 Jul 2012 03:19
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13111

Actions (login required)

View Item View Item