PERAN LEMBAGA SWADAYA MASYARAKAT (LSM) DALAM PENGUNGKAPAN KASUS KORUPSI (Studi Mengenai Peran MCW Dalam Pengungkapan Kasus Korupsi 2,1 M Di DPRD Kota Malang)

Mukhibbin, Arwakhul (2006) PERAN LEMBAGA SWADAYA MASYARAKAT (LSM) DALAM PENGUNGKAPAN KASUS KORUPSI (Studi Mengenai Peran MCW Dalam Pengungkapan Kasus Korupsi 2,1 M Di DPRD Kota Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERAN_LEMBAGA_SWADAYA_MASYARAKAT.pdf

Download (89kB) | Preview

Abstract

Mencermati perkembangan Pemerintahan Indonesia sejak zaman orde lama, orde baru hingga orde reformasi, senantiasa tidak pernah lepas dari persoalan-persoalan internal berupa praktek pemerintahan yang syarat dengan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN). Persoalan korupsi sebenarnya juga bukanlah merupakan hal yang baru dan asing bagi kita. Orang banyak mengatakan, persoalan korupsi di negeri ini sudah membudaya dan sangat sulit sekali untuk dihilangkan. Setiap orang bisa melakukan korupsi, dari rakyat biasa sampai pejabat Negara. Bahkan belakangan ini banyak kasus korupsi yang melibatkan pejabat Negara. Sedangkan sumber yang mereka korupsi adalah APBD. Kasus korupsi ini terjadi hampir di tubuh DPRD tiap daerah di Indonesia. Di Kota Malang, terjadi kasus dugaan korupsi yang dilakukan oleh Ketua DPRD Kota Malang periode 1999-2004, Dra Sri Rahayu, senilai Rp 2,1 Miliar. Hal ini menimbulkan banyak sekali keresahan di masyarakat. Terutama oleh LSM diseluruh Malang Raya. Dimana LSM sebagai lembaga sosial yang independen yang juga mempunyai peran dalam mengungkap kasus korupsi 2,1 M tersebut. Peranan LSM tersebut adalah melakukan apa yang tidak dilakukan oleh pemerintah-yang selama ini menjadi pengendali perubahan dalam skala besar-atau melakukan hal yang sama dengan pemerintah tetapi dengan cara yang berbeda. Akan tetapi dari sekian LSM yang ada di Malang raya, hanya sedikit yang fokus pada kasus KKN. Seperti MCW (Malang Corroption Watch), yang memang fokus dalam pengawasan dan pemantauan kasus korupsi di Malang Raya. Oleh karena itu peneliti ingin mengetahui bagaimana peran LSM (MCW) dalam pengungkapan kasus dugaan korupsi Rp 2,1 M di DPRD Kota Malang. Persoalan selanjutnya bagaimana model pengawasan dan model pemantauan LSM (MCW) dalam pengungkapan kasus korupsi Rp 2,1 M di DPRD Kota Malang. Metode penelitian yang dipergunakan adalah metode deskriptif, dalam pengumpulan data dari sumber-sumbernya, maka peneliti menggunakan metode observasi, dokumentasi, dan wawancara tak terstruktur yang dilakukan pada 2 orang perwakilan dari subyek penelitian. Sedangkan untuk analisa datanya peneliti menggunakan analisa data kualitatif, yaitu memaparkan segala informasi dan data yang diperoleh baik dari data primer maupun sekunder, kemudian ditarik kesimpulan menurut ketentuan hukum yang berlaku. Dalam penelitian ini, Peran MCW dibagi berdasarkan indikator, yakni yang pertama Peran MCW sebagai pengawas dalam pengungkapan kasus korupsi 2,1 M di DPRD Kota Malang, yaitu suatu pengawasan yang dilakukan oleh MCW yang meliputi: melacak dan mengungkap kasus korupsi di DPRD Kota Malang dengan cara mengumpulkan data/informasi, nara sumber, dan oknum yang terlibat, kemudian melakukan sosialisasi pada masyarakat. MCW juga melakukan beberapa upaya dalam mengungkap kasus korupsi ini, diantaranya: melakukan penelitian, polling, kajian dan melakukan sosialisasi tentang kasus korupsi tersebut melalui kelurahan-kelurahan di Kota Malang. MCW juga menjalin kerja sama dengan LSM lain di Kota Malang. Dan yang kedua, Peran MCW sebagai pemantau dalam pengungkapan kasus 2,1 M di DPRD Kota Malang ini, yaitu suatu pemantauan serta pengamatan cermat secara berkala yang dilakukan oleh MCW dalam mengungkap kasus 2,1 M ini dengan cara mengikuti terus perkembangan kasus dan mengamati kinerja Kejari dalam menangani kasus korupsi 2,1 M ini. Begitu lama Kejari dalam menangani kasus ini, yang membuat MCW gerah dan terus mendesak mereka agar cepat menuntaskan kasus ini. Bahkan, MCW juga menyatakan ketidak puasannya melalui konferensi pers. MCW akan terus melakukan pemantauan dalam mengungkap kasus korupsi 2,1 M ini, meskipun terdapat banyak hambatan dalam mengungkap dan melacak kasus ini. Dalam penelitian kali ini dapat disimpulkan bahwa peran LSM (MCW) dalam Pengungkapan kasus korupsi 2,1 M di DPRD Kota Malang secara umum adalah sangat baik, karena mereka melaksanakan kinerjanya secara sistematis dan terorganisir. Yang tentunya tidak menyimpang dari AD/ART yang dimiliki MCW.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 25 Jul 2012 02:42
Last Modified: 25 Jul 2012 02:42
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/13080

Actions (login required)

View Item View Item