EVALUASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN NGAWI DALAM MELAKUKAN REHABILITASI LAHAN DILUAR KAWASAN HUTAN MELALUI PELAKSANAAN GERHAN (Studi pada Dinas Kehutanan Dan Perkebunan Kabupaten Ngawi)

SATIVA, SAORI (2006) EVALUASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN NGAWI DALAM MELAKUKAN REHABILITASI LAHAN DILUAR KAWASAN HUTAN MELALUI PELAKSANAAN GERHAN (Studi pada Dinas Kehutanan Dan Perkebunan Kabupaten Ngawi). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
EVALUASI KEBIJAKAN PEMERINTAH KABUPATEN NGAWI.pdf

Download (22kB) | Preview

Abstract

Pembangunan Kehutanan mempunyai peranan yang sangat penting dalam menunjang pembangunan nasional. Hal ini disebabkan karena hutan bermanfaat bagi kemakmuran rakyat. Tetapi dewasa ini banyak hutan yang tidak dimanfaatkan secara optimal. Hal ini dapat dilihat dari hutan yang ada di Indonesia yang 144 juta Ha dan hanya 118 juta Ha yang masih berupa hutan. Kabupaten Ngawi merupakan daerah yang potensial kritis. Dan untuk mengatasi permasalahan ini Kabupaten Ngawi telah melakukan kebijakan dari Surat Keputusan Bersama 3 Menteri Koordinator No. 09/KEP/MENKO/ KESRA/III 2004, KEP.16/M. EKON/03/2003, dan KEP.08/MENKO/POLKAM/ III/2003 tanggal 31 Maret 2003 tentang Tim Koordinasi Perbaikan Lingkungan Melalui Rehabilitasi dan Reboisasi Nasional yang kemudian ditindak lanjuti dalam Surat Keputusan Bupati Nomor 188/132/415.011/2004 untuk menyelenggarakan kegiatan yang mendapat prioritas tinggi dalam pembangunan nasional dengan melibatkan seluruh lapisan masyarakat dalam upaya perbaikan lingkungan. Kegiatan itu adalah GN-RHL (Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan). Dalam kegiatan ini Pemerintah Kabupaten Ngawi melakukan 2 kegiatan sipil teknis yaitu pembangunan hutan rakyat dan pembuatan bangunan konservasi tanah. Dalam pembuatan hutan rakyat ini, masyarakat sebagai pihak pelaksana melakukan kegiatan sipil teknis berupa perencanaan, penanaman, pemeliharaan sampai pengamanan hutan atau lahan. Berangkat dari uraian tersebut tersebut peneliti ingin mengetahui proses Evaluasi Kebijakan Pemerintah Kabupaten dalam pelaksanaan GN-RHL, dan sampai seberapa jauh kebijakan tersebut dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Khususnya Dinas Kehutanan dan Perkebunan. Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif, dan penelitian ini dilakukan di Dinas Kehutanan dengan tujuan untuk mendeskripsikan proses evaluasi kebijakan, dan teknik pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan teknik purposif sampling artinya penulis mengambil sample berdasarkan dengan kriteria tertentu. Pengambilan data melalui observasi, interview dan dokumentasi sedangkan analaisa data yang digunakan adalah analisa data kualitatif. Hasil penelitian yang telah penulis lakukan menunjukkan bahwa dari pelaksanaan GN-RHL ini melibatkan masyarakat yang tergabung dalam kelompok tani. Para kelompok tani pada kegiatan Gn-RHL bertindak sebagai pelaksana kegiatan sipil teknis. Kegiatan teknis GN-RHL adalah pembangunan hutan rakyat dan pembuatan banguanan konservasi tanah. Melalui pembangunan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 24 Jul 2012 05:11
Last Modified: 24 Jul 2012 05:11
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12990

Actions (login required)

View Item View Item