ANALISIS PENDAPATAN DAN EFISIENSI USAHA TANI ASPARAGUS DI MOJOKERTO Studi Kasus di Desa Kedunggede Kecamatan Dlanggu Kabupaten Mojokerto

SETIAWAN ALIFIANTO, HENDRA (2006) ANALISIS PENDAPATAN DAN EFISIENSI USAHA TANI ASPARAGUS DI MOJOKERTO Studi Kasus di Desa Kedunggede Kecamatan Dlanggu Kabupaten Mojokerto. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_PENDAPATAN_DAN_EFISIENSI_USAHA_TANI_ASPARAGUS_DI_MOJOKERTO_Studi_Kasus_di_Desa_Kedunggede_Kecamatan_Dlanggu_Kabupaten_Mojokerto.pdf

Download (86kB) | Preview

Abstract

Komoditi hortikultura semakin mantap menduduki posisi penting dalam komoditi ekspor, lebih- lebih setelah sektor pertanian di Indonesia masih menempati posisi yang strategis dalam pembangunan pertanian. Pertumbuhan baru di sektor ini diperlukan terus untuk menstimulir pendapatan, kesempatan kerja, memenuhi kebutuhan dalam negeri, substitusi impor serta penghasil devisa bagi negara. Salah satu dari komoditas hortikultura yang memiliki nilai ekspor tersebut adalah asparagus. Tanaman asparagus merupakan jenis sayuran yang kurang dikenal masyarakat padahal asparagus memiliki gizi yang tak kalah pentingnya dengan jenis sayuran lainnya. Tanaman asparagus dewasa setiap harinya bisa menghasilkan sekitar 2-4 rebung asparagus per batang tanaman. sehingga pemanenan rebung dapat dilakukan setiap hari. Umumnya rebung yang diambil (dipanen) adalah rebung yang masih muda atau yang baru keluar dari dalam tanah dan berwarna putih. Rebung yang sudah hijau dan kuncupnya membuka tidak diambil karena rasanya yang pahit. Asparagus sebenarnya memiliki prospek yang bagus untuk dikembangkan, terutama karena jenis sayuran ini banyak dibutuhkan restoran-restoran cina sebagai masakan. Kebutuhan akan asparagus sebagai bahan konsumsi tidak diimbangi dengan produksi asparagus itu sendiri, disebabkan masih jarangnya petani yang mau menanam asparagus, padahal jika dilihat dengan seksama asparagus memiliki prospek usaha yang besar di masa mendatang. Penelitian tentang usahatani asparagus yang dilakukan di Desa Kedunggede Kecamatan Dlanggu Kabupaten Mojokerto bertujuan untuk mengetahui tingkat pendapatan ushatani asparagus, efisiensi usahatani asparagus dan faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat pendapatan usahatani asparagus yang meliputi luas lahan, bibit, pupuk, pestisida dan tenaga kerja. Hipotesis penelitian diduga usahatani asparagus menguntungkan, efisien untuk diusahakan dan faktor-faktor produksi seperti luas lahan, bibit, pupuk, pestisida dan tenaga kerja berpengaruh terhadap pendapatan usahatani asparagus. Pemilihan tempat penelitian dilakukan secara purposive (sengaja) dengan pertimbangan daerah tersebut merupakan sentra usahatani asparagus di Mojokerto. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode sensus atau sampel total. Metode sensus digunakan apabila jumlah populasi yang diambil relatif kecil, dalam hal ini sampel yang diambil sekitar 23 petani responden. Analisa data yang digunakan adalah analisa pendapatan dan analisa efisiensi usahatani. Analisa pendapatan digunakan untuk mengetahui tingkat pendapatan usahatani asparagus dan analisa efisiensi usahatani digunakan untuk mengetahui kelayakan dari usahatani asparagus di Mojokerto. Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pendapatan usahatani asparagus (Y) menggunakan analisa regresi linier berganda, dimana variabel independen terdiri dari luas lahan, bibit, pupuk, pestisida dan tenaga kerja. Berdasarkan hasil analisis, diketahui rata-rata penerimaan yang diterima dalam satu musim sebesar Rp. 43.752.508,36,- perhektar dan rata-rata pendapatan yang diterima dalam satu musim sebesar Rp. 25.621.374,03 perhektar. Pada usahatani asparagus diperoleh R/C ratio rata-rata sebesar 2,4 dan B/C ratio rata-rata sebesar 1,41 sehingga usahatani asparagus di Desa Kedunggede Kecamatan Dlanggu Kabupaten Mojokerto dapat dikatakan menguntungkan dan layak diusahakan. Dari hasil analisis juga diketahui bahwa penggunaan faktor produksi yang berupa luas lahan, bibit dan pestisida berpengaruh nyata terhadap tingkat pendapatan petani asparagus, hal ini terbukti dari nilai t-hitung ≥ t tabel pada taraf kepercayaan 95%, dengan demikian Ho ditolak dan menerima Hi sehingga secara nyata luas lahan, bibit, dan pestisida mempengaruhi tingkat pendapatan usahatani asparagus. Sedangkan faktor produksi berupa pupuk dan tenaga kerja secara nyata tidak berpengaruh terhadap pendapatan usahatani asparagus di karenakan nilai t- hitungnya lebih kecil dari nilai t tabel.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 24 Jul 2012 03:57
Last Modified: 24 Jul 2012 03:57
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12928

Actions (login required)

View Item View Item