BUDAYA MASYARAKAT JEPANG DALAM FILM KARTUN DORAEMON(Analisis Semiotik Komunikasi Non Verbal pada Film Doraemon Versi“Pemandian Umum”)

Novita Zakaria, Diana Dwi (2006) BUDAYA MASYARAKAT JEPANG DALAM FILM KARTUN DORAEMON(Analisis Semiotik Komunikasi Non Verbal pada Film Doraemon Versi“Pemandian Umum”). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
BUDAYA_MASYARAKAT_JEPANG_DALAM_FILMKARTUN_DORAEMON.pdf

Download (111kB) | Preview

Abstract

Keywords: Budaya, budaya Jepang, film kartun, analisis semiotik, komunikasi non verbal Peradaban sebuah budaya merupakan satu tolok ukur bagi tingkat kemajuan sebuah bangsa. Dalam hal ini, Jepang merupakan satu dari sekian banyak bangsa yang memiliki tingkat kebudayaan tinggi, dimana mereka menciptakan tokoh manga paling spektakuler dan terlama dalam sejarahnya yaitu Doraemon (Christina MU dari artikel Saya Shiraishi, Japan’s Shoft Power: Doraemon Goes Overseas). Film yang mengisahkan tentang kehidupan anak-anak Sekolah Dasar dipinggiran kota Tokyo ini bisa menarik perhatian dan begitu melekat di hati para penggemarnya, yang bukan hanya dari negara Jepang sendiri, melainkan di negara-negara lain termasuk di Indonesia sendiri. Cerita fiktif yang bersetting budaya Jepang ini digarap secara manis dan seksama oleh pengarangnya yaitu Fujiko F. Fujio dan mampu bersaing dengan industri film-film kartun terkenal di dunia seperti Mikey Mouse, Donal Bebek dari Amerika dan lain-lainnya. Kemunculan Doraemon dengan kantong ajaibnya ini mampu memberikan sentuhan-sentuhan yang berbeda dalam film ini, dimana Doraemon diceritakan bukanlah robot super hero yang serba sempurna, demikian pula temannya yaitu Nobita. Mereka berdua hanyalah anak-anak yang lugu, nakal, kreatif, dan suka petualangan. Semua aspek tersebut memang lazim dimiliki oleh anak-anak seusia mereka. Dan ternyata kenyataan hidup seperti inilah (yang berkesan tidak menggurui) bisa menarik minat para pemirsa dan digemari di seluruh dunia (artikel Majalah Vista TV edisi Juni 1994). Melalui film kartun ini, peneliti mencoba mencari dan memaknai simbol-simbol dari budaya Jepang yang direpresentasikan melalui film Doraemon (mengapa harus mengangkat budayanya sendiri kedalam bentuk kartunnya, dan mengapa budaya tersebut diangkat) khususnya pada versi pemandian umum. Dan dengan menggunakan analisis semiotik budaya serta dibatasi pada wilayah kajian komunikasi non verbalnya, peneliti mencoba menafsirkan apa yang ingin disampaikan oleh pengarangnya melalui media film kartun ini (dari mulai posisi duduk, seni tata ruang, bentuk meja, pintu, dan seterusnya). Metodologi yang diterapkan pada penelitian ini, jika dilihat dari perspektif penelitiannya. Maka, peneliti menggunakan pendekatan interpretatif yaitu, studi tentang pendekatan subjektif yang sering disebut juga dengan humanistik. Dengan pendekatan semacam ini dianggap tidak akan ada replikasi yang persis sama, karena realitas yang diteliti (serta hubungan antara peneliti dan subjek yang diteliti) selalu terikat oleh konteks ruang dan waktu yang berbeda pula. Jelasnya, dengan perbedaan ruang dan waktunya, maka akan berbeda pula pemaknaan dari masing-masing penelitinya. Kemudian tipe penelitian ini adalah deskriptif kualitatif, yang mana penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan, gambaran atau menjelaskan secara sistematis hubungan antara fakta-fakta serta hubungan antar fenomena yang akan diselidiki. Teknik analisa data menggunakan pendekatan semiotik budaya milik Barthes yang mengungkapkan tentang hakikat fenomena kebudayaan, dengan tingkat-tingkat pemaknaan melalui tahapan makna denotatif, konotatif, dan mitosnya. Agar lebih mudah dipahami, peneliti menyertakan tabel pemaknaan dari komunikasi non verbal dan juga semiotik budaya. Hasil dari penelitian ini di bagi kedalam tiga sasaran dan pesan yang dipahami oleh peneliti yaitu, dari segi pendidikan moral, pengetahuan, serta dari segi budayanya dari segi moralnya dijelaskan tentang orang yang bak dan buruk, yang menang yang kuat,yang baik tidak selalu menang, yang kuat memperbudak yang lemah, adanya efek ketergantungan antara orang yang kuat dan orang yang memiliki kekayaan. Dari segi pngetahuannya, bahwa orang-orang yang tergambar dalam Doraemon adalah calon-calon inovator dan creator yang handal dalam berkreasi dan menciptakan sesuatu. Dari segi budaya, selain dari masyarakatnya yang berbudaya tinggi dan menghormati budayanya, terdapat pula budaya efisiensi yang tercermin dalam film ini seperti, jika sudah tersedia fasilitas umum buat apa kita repot-repot menggunakan fasilitas pribadi, contohnya: penggunaan pintu geser untuk menghemat ruang, peletakkan almari sebagai sekat antar ruangan, jika sudah ada alat Doraemon tidak perlu menggunakan fasilitas milik pribadi, dan seterusnya. Maka dapat ditarik kesimpulan bahwa, simbol-simbol yang direalisasikan melalui film Doraemon ini merupakan konstruksi budaya Jepang yang coba direpresentasikan oleh si pengarang melalui hasil karyanya. Dan semoga melalui film ini kita bisa menambah wawasan dan perbendaharaan kita tentang perbedaan budaya yang ada di dunia, melalui kacamata semiotik dengan tanda-tanda non verbal.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > GN Anthropology
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 24 Jul 2012 03:39
Last Modified: 24 Jul 2012 03:39
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12900

Actions (login required)

View Item View Item