ANALISIS PENDAPATAN GANDUM (Triricum spp)(Studi kasus di Daerah Pengembangan Gandum Kecamatan Tosari Kabupaten Pasuruan)

NUR INDIARUM, ARIKA (2006) ANALISIS PENDAPATAN GANDUM (Triricum spp)(Studi kasus di Daerah Pengembangan Gandum Kecamatan Tosari Kabupaten Pasuruan). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_PENDAPATAN_GANDUM.pdf

Download (84kB) | Preview

Abstract

Gandum tergolong dalam keluarga rumput yang ditanam diseluruh dunia. Di seluruh dunia, ia merupakan tanaman cereal kedua terbesar setelah jagung, dan yang ketiga adalah padi. Gandum merupakan jenis makanan yang digunakan bagi penghasil tepung. Tanaman gandum merupakan tanaman yang hanya dapat tumbuh subur pada daerah yang beriklim dingin (subtropis), tapi kini dapat tumbuh dengan baik di negara tropis seperti Indonesia. Di Indonesia bercocok tanam gandum hanya dilakukan satu tahun sekali yaitu pada musim kemarau. Kendala yang dihadapi petani adalah adanya ketidak tentuan keadaan cuaca. Misalnya terjadi keterlambatan tanam gandum pada musim kemarau maka akan mengakibatkan pemanenan juga akan terlambat, apabila musim kemarau berakhir dan tanaman gandum belum dipanen maka tanaman gandum tersebut akan mengecambah dibatang gandum tersebut dan gandum tidak layak lagi untuk dipanen. Kendala lain yang dihadapi petani adalah pada saat pasca panen. Misalnya setelah pemanenan, biji gandum harus dikeringkan tetapi karena didaerah tosari memiliki curah hujan yang tinggi maka petani harus menjemur biji gandum kedesa lain yang memiliki sinar matahari yang maksimal, agar kadar air yang terkandung didalamnya berkurang dan dapat disimpan dalam waktu yang lama. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat pendapatan dan nilai tambah usahatani gandum. Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Tosari, Kabupaten Pasuruan. Penentuan daerah penelitian ini dilakukan secara sengaja (purposive) atas dasar pertimbangan bahwa daerah tersebut merupakan daerah pengembangan gandum. Teknik pengambilan data dilakukan dengan menggunakan data primer yang berupa kuisioner, wawancara dan pengamatan (observasi) secara langsung. Selain itu digunakan juga data sekunder yang diperoleh dari literatur yang mempunyai relevansi dengan penelitian yang dilakukan. Pemilihan dan penentuan jumlah sampel dengan menggunakan metode “Random Sampling”. Adapun penentuan petani sampel berdasarkan jumlah populasi petani sebanyak 234 orang dan sampel yang diambil yaitu sebayak 32 orang. Metode analisa data yag digunakan dalam penelitian ini adalah analisa pendapatan, π = TR-TC. Dari hasil penelitian, maka didapat rata-rata pendapatan petani gandum adalah sebesar Rp 8.932,158. Yang dapat diartikan bahwa pendapatan petani gandum pada saat itu mengalami keuntungan, walaupun terjadi keterlambatan penanaman gandum tetapi petani tetap dapat memanen hasil tanaman gandumnya walaupun tidak maksimal sehingga ada sebagian tanaman gandumnya yang tidak dipanen karena gandum telah tumbuh dibatang. Usahatani gandum pada daerah tosari rata-rata perhektar adalah 1.48. Hal ini menunjukkan bahwa efisiensi usahatani gandum pada saat itu efisien dan menguntungkan bagi petani. Maka dapat disimpulkan bahwa petani yang melakukan penanaman gandum sebagai tanaman sela setelah penanaman tanaman kentang mengalami keuntungan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 23 Jul 2012 05:40
Last Modified: 23 Jul 2012 05:40
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12778

Actions (login required)

View Item View Item