PENGARUH PENGGUNAAN TEPUNG UBI KAYU (Manihot esculenta) SEBAGAI CAMPURAN KONSENTRAT TERHADAP EFISIENSI PAKANDAN INCOME OVER FEED COST (IOFC) PADA TERNAK KELINCI PERANAKAN NEW ZEALAND WHITE

NUR ARIFAH, YULIAN (2006) PENGARUH PENGGUNAAN TEPUNG UBI KAYU (Manihot esculenta) SEBAGAI CAMPURAN KONSENTRAT TERHADAP EFISIENSI PAKANDAN INCOME OVER FEED COST (IOFC) PADA TERNAK KELINCI PERANAKAN NEW ZEALAND WHITE. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PENGGUNAAN_TEPUNG_UBI_KAY1.pdf

Download (52kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 27 juni sampai dengan 31 juli 2005 yang berlokasi di peternak kelinci milik Bapak Sriwoto yang bertempat di desa Bulukerto Kecamatan Bumiaji Kota Batu. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penggunaan penaruh penggunaan ubi kayu ( Manihot esculenta ) sebagai campuran konsentrat dalam ransum terhadap efesiensi pakan kelinci dan untuk mengetahui pengaruh penggunaan penaruh penggunaan ubi kayu ( Manihot esculenta ) sebagai campuran konsentrat dalam ransum terhadap IOFC pada ternak kelinci peranakan New Zealand White. Materi yang digunakan selama penelitian ini adalah kelinci jantan peranakan New Zealand White umur 7 minggu dengan bobot badan masing-masing sekitar 700 gram lepas sapih sebanyak 25 ekor. Metode penelitian ini adalah metode eksperimen dengan 5 perlakuan dan tiap perlakuan diulang 5 kali, tiap unit percobaan terisi 1 ekor kelinci. Rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap ( RAL ). Data hasil percobaan dianalisa dengan analisis variansi dan apabila hasil menunjukkan perbedaan nyata atau sangat nyata maka dilakukan Uji Beda Nyata Terkecil ( BNT ). Hasil perhitungan yang diperoleh dari penelitian ini menunjukkan penggunaan tepung ubi kayu memberikan pengaruh yang tidak nyata terhadap efesiensi pakan. Hal ini berarti imbangan zat nutrisi dalam pakan yaitu protein dan energi mulai dari 0 % sampai dengan 20 % memberikan pengaruh yang sama, sehingga diperoleh perbandingan antara pertambahan bobot badan dan konsumsi pakan yang sama pula. Hasil perhitungan juga diperoleh bahwa penggunaan tepung ubi kayu memberikan pengaruh yang tidak nyata terhadap IOFC. Hal ini berarti penggunaan tepung ubi kayu sebagai campuran konsentrat sebagai campuran kelinci dari 5 % sampai dengan 20 % memberikan pengaruh yang sama terhadap IOFC. Walaupun demikian peternak akan mendapat keuntungan karena dapat menekan biaya pakan dan dari hasil penjualan daging kelinci yang tinggi. Kesimpulan dari hasil penelitian diperoleh bahwa penggunaan tepung ubi kayu dalam ransum kelinci sampai level 20 % memberikan pengaruh yang tidak nyata terhadap efesiensi pakan terhadap IOFC. Dan penggunaan tepung ubi kayu dalam ransum kelinsi dapat menekan biaya pakan dan IOFC meningkat. Saran yang diajukan adalah peternak kelinci disarankan untuk menggunakan tepung ubi kayu sebesar 20 % dari konsentrat lain ( Pollard dan Ampas Tahu ) karena dapat menekan biaya pakan sehingga IOFC yang di dapat tinggi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SF Animal culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Animal Scince
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 23 Jul 2012 04:02
Last Modified: 23 Jul 2012 04:02
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12765

Actions (login required)

View Item View Item