PERSEPSI KARYAWAN TENTANG JURNAL INTERNAL DALAM MENSOSIALISASIKAN BUDAYA ORGANISASI

MENAN, ABDUL (2006) PERSEPSI KARYAWAN TENTANG JURNAL INTERNAL DALAM MENSOSIALISASIKAN BUDAYA ORGANISASI. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERSEPSI_KARYAWAN_TENTANG_JURNAL_INTERNALDALAM_MENSOSIALISASIKAN_BUDAYA_ORGANISASI.pdf

Download (92kB) | Preview

Abstract

Keywords: Persepsi karyawan, jurnal internal, sosialisasi budaya organisasi Penentuan visi dan misi merupakan tahap awal dalam proses pendirian sebuah organisasi. Dengan atau tanpa disengaja, budaya organisasi tertentu dengan karakteristiknya akan melekat pada lembaga tersebut. Efek dari budaya organisasi adalah dengan menetukan visi dan misi organisasi. Untuk pencapaian tersebut, dibutuhkan kesamaan visi dan misi yang harus tertanam kepada karyawan organisasi yang merupakan unsur terpenting. Dan cara yang paling efektif adalah melalui penerbitan jurnal internal. Dikaitkan dengan Humas pada lembaga pendidikan tinggi atau perguruan tinggi yang berorientasi pada salah satu publiknya, yaitu karyawan. Jurnal internal merupakan media komunikasi antara pihak manajemen dengan karyawannya. Pengetahuan karyawan tentang seluk beluk lembaganya, akan berbanding lurus dengan penampilan karyawan dalam menjalankan tugas yang diberikan kepadanya. Pada penelitian ini digunakan tipe dan pendekatan deskriptif kualitatif dengan perspektif emik. Untuk mengumpulkan data, penelitian ini menggunakan teknik snow ball dengan menyebarkan kuisoner, mewawancarai informan tetap dan mengobservasinya. Data yang terkumpul dianalisis menggunakan teknik analisis domain, taksonomis, komponensial dan tema kultural. Untuk membantu menganalisis hubungan antara domain yang ditemukan, peneliti merujuk pada penjelasan Frank Jefkins yang mengatakan bahwa “Idealnya, setiap jurnal internal harus mirip dengan jurnal komersial pada umumnya agar bisa menarik minat pembaca secara luas. Penampilannya harus dibuat semenarik mungkin…” (Jefkins, 1992: 130). Selain itu, peneliti juga merujuk pada pada penjelasan Ashadi Siregar dan Rondang Pasaribu yang mengatakan bahwa, “Media Korporasi atau organisasi (jurnal internal, peneliti) dapat difungsikan untuk mengkomunikasikan budaya korporasi atau organisasi dalam cara yang lebih sesuai…” (Siregar dan Pasaribu, 2000: 34). Lebih lanjut dikatakan bahwa cara yang sesuai tersebut mengarah kepada format penyajian dan.periodisitas. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang dilakukan sebelumnya, terlihat bahwa persepsi informan terhadap jurnal internal dalam mensosialisasikan budaya organisasi didasarkan pada unsur yang membentuk jurnal internal dan yang menarik perhatiannya. Yaitu gaya dan format, serta pola distribusinya. Persepsi ini muncul dari informan dengan pertimbangan bahwa kedua hal tersebut – gaya dan format serta pola distribusi, merupakan hal pertama yang diperhatikan oleh konsumen atau pembaca jurnal internal. Meskipun jurnal internal sudah mampu menempatkan dirinya sebagai media sosialisasi budaya organisasi dengan tersiratnya visi dan misi organisasi. Dengan demikian, informan mempersepsi jurnal internal dalam mensosialisasikan budaya organisasi dengan menggunakan fungsi persepsi pengenalan. Hal ini menjadi penting, yakni bahwa dengan mengindahkan salah satu dari unsur yang membangun sebuah jurnal internal sebagai media sosialisasi budaya organisasi, yaitu gaya dan format serta pola distribusi – selain budaya organisasi yang tercermin dalam visi dan misi organisasai yang harus terkandung dalam terbitan jurnal internal, akan mengurangi nilai keberhasilan dalam usaha mensosialisasikan budaya organisasi terhadap karyawan. Secara teoritik dapat dikemukakan bahwa gaya dan format serta pola distribusi jurnal internal menentukan persepsi karyawan tentang jurnal internal sebagai media dalam mensosialisasikan budaya organisasi. Dengan demikian pengelola jurnal internal perlu memiliki perencanaan pendistribusian yang lebih tertata rapi. Diperlukan juga peningkatan kualitas gaya dan format sebagai langkah sosialisasi budaya organisasi yang lebih efektif. Serta peningkatan koordinasi dengan pimpinan sebagai pengambil kebijakan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 23 Jul 2012 02:51
Last Modified: 23 Jul 2012 02:51
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12708

Actions (login required)

View Item View Item