ANALISIS KADAR PEMANIS DAN PEWARNA SINTETIS PADA JAJANAN TRADISIONAL YANG DIJUAL DI PASAR BESAR KOTA MALANG

NINGSIH, APRIYATI (2006) ANALISIS KADAR PEMANIS DAN PEWARNA SINTETIS PADA JAJANAN TRADISIONAL YANG DIJUAL DI PASAR BESAR KOTA MALANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_KADAR_PEMANIS_DAN_PEWARNA_SINTETIS_PADA_JAJANAN_TRADISIONAL_YANG_DIJUAL_DI_PASAR_BESAR_KOTA_MALANG.pdf

Download (130kB) | Preview

Abstract

Teknologi pengolahan pangan dewasa ini berkembang cukup pesat, termasuk di Indonesia. Untuk memperoleh produk pangan yang bercita rasa lezat, berpenampilan menarik, tahan lama dalam pengengkutan digunakan berbagai pendukung yang lazim disebut BTM (Bahan Tambahan Makanan). Pada penelitan ini BTM yang digunakan adalah pewarna dan pemanis sintetis. Pewarna dan pemanis sintetis makin meluas dikalangan masyarakat terutama pada jajanan. Pewarna dan pemanis sintetis mudah didapatkan dan relatif karsiogenik pada kesehatan, apabila pemakaian pewarna dan pemanis sintetis melampaui batas maksimum. Penggunaan pewarna dan pemanis buatan telah diatur oleh pemerintah melalui Peraturan Menteri Kesehatan RI No.239/MENKES/PER/V/1985 tentang penggunaan zat pewarna, tentang pemanis buatan dan No.722/MENKES/PER/IX/1988 tentang bahan tambahan makanan serta SNI 01-2895-1992 tentang penggunaan zat aditif. Penelitian ini adalah penelitian deskriptif yang bertujuan mengetahui adakah pewarna dan pemanis sintetis pada jajanan tradisional yang dijual di pasar besar kota Malang. Analisa kadar pewarna dan pemanis sintetis ini dilakukan di laboratorium kimia Universitas Muhammadiyah Malang pada tanggal 10 – 18 Maret 2006 dengan metode spektrofotometri. Berdasarkan hasil penelitian pewarna sintetis yang ditemukan adalah Tartrazine, Sunset Yellow, Carmoisine, Pounceau 4R dan Green S. Dari kelima jenis pewarna tersebut kadar tertinggi terdapat pada kue Thok (Carmoisine) sebesar 336,499 dan terendah terdapat pada kue Klepon (Green S) sebesar 62,640. Untuk Tartrazine, Carmoisine dan Pounceau kadarnya melebihi ambang batas yang telah ditetapkan oleh pemerintah, sedangkan Sunset Yellow dan Green S masih dibawah ambang batas. Batas maksimum penggunaan pewarna Tartrazine dan Pounceau 4R sebesar 200 mg/kg sedangkan untuk Sunset Yellow, Carmoisine dan Green S sebesar 300 mg/kg. Untuk pemanis sintetis yang ditemukan adalah jenis pemans sakarin dengan kadar tertinggi sebesar 49,459 terdapat pada kue Klepon sedangkan terendah sebesar 31,897 terdapat pada kue Bikang. Kadar SNI yang ditentukan oleh pemerintah sebesar 200 mg/kg. Jadi kadar pemanis yang digunakan pada jajanan tradisional ini masih dibawah ambang batas dan layak untuk dikonsumsi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 23 Jul 2012 02:46
Last Modified: 23 Jul 2012 02:46
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12701

Actions (login required)

View Item View Item