PENGGAMBARAN PERISTIWA KEMATIAN DALAM FILM (Sebuah Analisis Deskriptif Terhadap Film ”MIRROR”)

SUKMARINI, MERRY (2006) PENGGAMBARAN PERISTIWA KEMATIAN DALAM FILM (Sebuah Analisis Deskriptif Terhadap Film ”MIRROR”). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGGAMBARAN_PERISTIWA_KEMATIAN_DALAM_FILM.pdf

Download (78kB) | Preview

Abstract

Film merupakan Media komunikasi yang bersifat visual atau audio- visual untuk menyampaikan suatu pesan kepada sekelompok orang yang berkumpul disuatu tempat tertentu. Film Mirror produksi Sinemart ini merupakan film bergenre suspens dengan pemeran utama Nirina Zubir ini lebih menonjolkan sisi misteri kematian yang dihadapi seseorang, dimana film ini mengisahkan gadis yang dapat melihat kematian melalui pantulan bayangan cermin. Berbagai tanda yang disiratkan dalam film ini menunjukkan misteri fenomena kematian dan bagaimana reaksi manusia dalam menghadapinya. Kematian (necrokultural) adalah proses lepasnya roh manusia dari jasadnya. Dari segi fisik dapat diketahui secara klinis bahwa seseorang dikatakan mati apabila nafas dan denyut jantungnya berhenti. Proses kematian merupakan misteri yang tidak dapat diketahui atau digambarkan dengan jelas. Untuk mempermudah proses penelitian, peneliti memfokuskannya dalam rumusan masalah yaitu bagaimana penggambaran peristiwa kematian dalam Film Mirror. Adapun tujuan yang hendak dicapai dari penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan penggambaran peristiwa kematian kematian dalam Film Mirror. Menurut Ernest Becker dalam bukunya The Denial of Death memperlihatkan bagaimana ketakutan terhadap kematian menjadi finalitas manusia dalam menciptakan berbagai aktivitas untuk menghindari kematian. Berbeda dengan pandangan modern atas kematian, pandangan primitif justru memperlihatkan bahwa kematian bukanlah sesuatu yang ditakuti, melainkan untuk dirayakan. Didalamnya terkandung paham bahwa kematian merupakan jalan untuk masuk kedalam fase yang lebih tinggi, sebagai jalan untuk masuk kedalam alam keabadian. Sedangkan dimata Becker pandangan manusia modern telah berubah, kematian menjadi sesuatu yang menakutkan. Oleh karena itu dasar penelitian yang digunakan untuk mengkaji penggambaran peristiwa kematian yang terkandung dalam Film Mirror adalah metode analisis deskriptif. Berikutnya peneliti menggunakan tipe penelitian deskriptif kualitatif. Analisis deskriptif disini digunakan dengan tujuan untuk memberikan gambaran mengenai scene dalam film yang berkaitan dengan peristiwa kematian. Berdasarkan analisis penulis terhadap scene yang diteliti, dapat disimpulkan bahwa proses kematian merupakan misteri yang tidak dapat diketahui atau digambarkan dengan jelas karena menyangkut dua sisi yang saling berkaitan, yaitu fisik dan rohani. Seseorang yang memiliki kemampuan untuk melihat kematian dari dalam cermin pun tidak dapat memperkirakan kapan dan bagaimana kematian menghampiri orang yang bayangannya tidak terdapat dalam cermin. Dan orang yang memiliki kemampuan tersebut akan menjadi panik, dan selalu mempertahankan hidupnya apabila mengetahui bahwa bayangannya tidak terdapat didalam cermin yang mengakibatkan kematian pada dirinya. Pemilihan remaja sebagai pemeran utama dalam film ini juga memberi kesan bahwa kematian dapat terjadi pada remaja, yang terkadang menganggap dirinya tidak perlu berpikir tentang kematian, karena kematian tersebut dirasa sebagai hal yang masih jauh dan tidak akan terjadi pada diri remaja. Keseluruhan analisis terhadap Film Mirror menunjukkan bahwa kematian merupakan suatu misteri yang besar, yang mana tidak dapat diungkapkan, meski manusia telah berusaha untuk memperkirakannya.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 21 Jul 2012 06:14
Last Modified: 21 Jul 2012 06:14
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12637

Actions (login required)

View Item View Item