POTENSI INFUS BAWANG PUTIH (Allium sativum Linn.) TERHADAP KOAGULASI DARAH SECARA IN VITRO

SUMOLYONO, SUMOLYONO (2006) POTENSI INFUS BAWANG PUTIH (Allium sativum Linn.) TERHADAP KOAGULASI DARAH SECARA IN VITRO. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
UJI_POTENSI_INFUS_BAWANG_PUTIH.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Indonesia sangat kaya dengan berbagai spesies flora. Sebanyak 40 ribu jenis flora yang tumbuh di dunia, 30 ribu diantaranya tumbuh di Indonesia. Sekitar 26% telah dibudidayakan dan sisanya sekitar 74% masih tumbuh liar di hutan-hutan. Bawang putih mengandung alisin yang merupakan senyawa yang dapat membuat butir darah merah lebih licin dan tidak menggumpal, sehingga mampu mencegah penumpukan deposit lemak di dinding pembuluh darah. Pada akhirnya, peredaran darah menjadi lancar tanpa ada hambatan. Efeknya, gula di dalam darah tidak berlebihan, tekanan darah normal, suplai darah ke jantung lancar, serta stroke akibat tekan darah dapat dihindari (Syamsiah, 2003). Darah adalah jaringan tubuh yang berbeda dengan jaringan tubuh lain, berada dalam konsistensi cair, beredar dalam suatu sistem tertutup yang dinamakan sebagai pembuluh darah dan menjalankan fungsi transpor berbagai bahan serta fungsi homeostatis (Sadikin, 2001). Adapun tujuan penelitian ialah untuk mengetahui berpengaruh infus bawang putih terhadap koagulasi darah secara in vitro. untuk mengetahui konsentrasi paling efektif infus bawang putih terhadap koagulasi darah secara in vitro. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen sungguhan, populasi dalam penelitian ini adalah darah, sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah darah manusia sebanyak 1 ml yang diberi infus bawang putih dengan 7 perlakuan dan 4 kali ulangan, tehnik pengambilan sampel dilakukan dengan cara purposive sampling, variabel bebas dalam penelitian ini adalah infus bawang putih dengan konsentrasi (0%, 50%, 60%, 70%, 80%, 90% dan 100%), yang menjadi variabel terikat dalam penelitian ini adalah waktu terjadinya koagulasi darah, yang menjadi variabel kontrol dalam penelitian ini adalah bawang putih dan darah. Rancangan penelitian ini adalah menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan Anava Satu Faktor. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa ada pengaruh pemberian infus bawang putih terhadap koagulasi darah secara in vitro. Terjadinya Koagulasi darah yang berbeda diakibatkan karena pemberian konsentarasi yang berbeda pula, terbukti pada konsentasi 50% dengan rata-rata waktu 976.25 detik yang berbeda nyata dengan perlakuan sebagai kontrol yang hanya memcapai rata-rata waktu 320.25 detik. Pada konsentrasi infus bawang putih 100% ialah paling efektif dengan rata-rata waktu 2877.50 detik. Bawang putih dapat mencegah terjadinya penggumpalan darah dan dapat mencegah terjadinya darah tinggi, stroke, jantung dan menurunkan kolesterol darah.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 21 Jul 2012 04:16
Last Modified: 21 Jul 2012 04:16
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12611

Actions (login required)

View Item View Item