PENGARUH PENGGUNAAN JAGUNG TIRUAN TERHADAP KONSUMSI, EFISIENSI PAKAN DAN NILAI IOFC PADA AYAM PETELUR PERIODE LAYER

SUNARSIYAM, YENI (2006) PENGARUH PENGGUNAAN JAGUNG TIRUAN TERHADAP KONSUMSI, EFISIENSI PAKAN DAN NILAI IOFC PADA AYAM PETELUR PERIODE LAYER. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PENGGUNAAN_JAGUNG_TIRUANTERHADAP_KONSUMSI.pdf

Download (51kB) | Preview

Abstract

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penggunaan jagung tiruan terhadap konsumsi, efisiensi pakan dan nilai IOFC pada ayam petelur periode layer. Sedangkan kegunaan penelitian ini adalah diharapkan dapat digunakan sebagai informasi tentang penggunaan jagung tiruan sebagai pakan ternak unggas sekaligus mengetahui pengaruhnya terhadap konsumsi, efisiensi dan nilai IOFC. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni sampai Agustus di Desa Tegalrejo Kecamatan Rejotangan Kabupaten Tulung Agung dan Laboratorium Peternakan Universitas Muhammadiyah Malang. Materi yang digunakan adalah 50 ekor ayam petelur yang ditempatkan pada 25 flok dan masing-masing flok diisi 3 ekor ayam. Metode percobaan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 5 perlakuan dan 5 ulangan. Perlakuan yang diberikan yaitu jagung tiruan 0 persen (P0), jagung tiruan 12,5 persen (P1), jagung tiruan 25 persen (P2), jagung tiruan 37,5 persen (P3) dan jagung tiruan 50 persen (P4). Data dianalisis dengan menggunakan Analisis Variansi (Anava), jika terdapat perbedaan yang nyata diantara perlakuan dilanjutkan dengan Uji Beda Nyata Terkecil (BNT). Hasil dari penelitian menunjukkan bahwa penggunaan jagung tiruan terhadap konsumsi diperoleh rata-rata untuk P0 sebesar 112,49gr, P1 sebesar 113,42gr, P2 sebesar 115,52gr, P3 sebesar 116,76gr dan P4 sebesar 118,03gr. Setelah dianalisa ragam menunjukkan bahwa penggunaan jagung tiruan memberikan pengaruh tidak nyata (P>0,05) terhadap konsumsi. Pada penggunaan jagung tiruan terhadap efisiensi pakan diperoleh rata-rata untuk P0 sebesar 47,68%, P1 sebesar 46,81%, P2 sebesar 45,97%, P3 sebesar 42,5% dan P4 sebesar 46,01%. Setelah dianalisa ragam menunjukkan bahwa penggunaan jagung tiruan memberikan pengaruh tidak nyata (P>0,05) terhadap efisiensi pakan. Sedangkan penggunaan jagung tiruan terhadap nilai IOFC diperoleh rata-rata untuk P0 sebesar Rp2.240,9, P1 sebesar Rp2.380,4, P2 sebesar Rp2.511,69, P3 sebesar Rp 2.382,8 dan P4 sebesar Rp2.927,01. Setelah dianalisa ragam menunjukkan bahwa penggunaan jagung tiruan memberikan pengaruh nyata (P<0,05) terhadap nilai IOFC. Kesimpulan dari hasil penelitian adalah penggunaan substitusi jagung dalam ransum tidak memberikan pengaruh (P>0,05) pada konsumsi dan efisiensi pakan serta berpengaruh nyata (P<0,05) pada nilai IOFC. Disarankan penggunaan substitusi jagung dalam ransum dapat digunakan sampai tingkat 50 persen karena dapat meningkatkan nilai IOFC ayam petelur periode layer.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SF Animal culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Animal Scince
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 21 Jul 2012 04:09
Last Modified: 21 Jul 2012 04:09
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12605

Actions (login required)

View Item View Item