PELAKSANAAN QUALITY CONTROL DALAM MENCAPAI STANDAR MUTU PRODUK PADA UD MAJU JAYA GRESIK

SUSANTO, EKO PUJO (2006) PELAKSANAAN QUALITY CONTROL DALAM MENCAPAI STANDAR MUTU PRODUK PADA UD MAJU JAYA GRESIK. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PELAKSANAAN QUALITY CONTROL DALAM MENCAPAI STANDAR MUTU PRODUK PADA UD MAJU JAYA GRESIK.pdf

Download (51kB) | Preview

Abstract

Pada umumnya setiap perusahaan menginginkan agar produksi yang dihasilkan sesuai dengan mutu yang ditetapkan oleh perusahaan. Ini lebih penting lagi apabila diperhatikan situasi perekonomian saat ini yang diwarnai makin ketatnya persaingan di dunia bisnis. Untuk dapat bersaing dengan perusahaan lain terutama perusahaan sejenis, maka perusahaan yang bersangkutan harus dapat memberikan nilai, yaitu kepuasan konsumen dengan cara mengutamakan kualitas produk. Penerapan quality control merupakan faktor penunjang berupa dukungan kesiapan manajemen dan kesiapan mentalitas dasar dari karyawan yang bekerja dalam suatu sistem yang diharapkan. Tujuan quality control untuk untuk lebih meningkatkan mutu terpadu adalah pelaksanaan dari konsep produktivitas dalam perusahaan sebagai suatu sistem untuk mencapai suatu hasil yang efektif dan efisien. Salah satu faktor yang dapat mengurangi nilai dari mutu sebuah produk adalah kerusakan. Perusahaan yang sadar akan keadaan tersebut akan memproduksi sesuai dengan standart yang ditentukan, seperti bentuk, ukuran, warna, kekuatan dan lain sebagainya serta akan meminimalisasi tingkat kerusakan sehingga bisa mendapatkan standart mutu yang diharapkan atau ditentukan sebelumnya.. Agar dapat memperoleh kualitas standart yang dibutuhkan harus ditunjang dengan pelaksanaan quality control yang cermat dan teliti sehingga apabila terjadi penyimpangan dapat segera diketahui. Hasil produksi dari UD Maju Jaya Gresik adalah kerupuk udang. Hasil produksi tahun 2005 perusahaan menghasilkan 203 Kw dimana jumlah kerusakan produk mencapai 7,5 Kw. Untuk tingkat kerusakan yang ditetapkan oleh perusahaan adalah sebesar 5 % dari produksi yang dihasilkan. Dengan menggunakan analisis P Chart dapat diketahui atau rata-rata kerusakan produk pada tahun 2005 sebesar 0,035 (3,5 %), kemudian didapatkan batasan pengawasan sebesar 0,035 ± 0,039 yang menghasilkan Batas Kontrol Atas (BKA) sebesar 0,074 (7,4 %) dan Batas Kontrol Bawah (BKB) sebesar 0 (0 %). Dari sini sebaran titik observasi yang dilakukan antara BKA dan BKB masih banyak berada dibawah garis batas kontrol atas sehingga untuk produk kerupuk udang tingkat kerusakannya masih dalam batas kewajaran.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 19 Jul 2012 08:46
Last Modified: 19 Jul 2012 08:46
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12555

Actions (login required)

View Item View Item