CITRA PEREMPUAN DALAM MAJALAH ALTERNATIF Analisis Semiotik Pada Ilustrasi Majalah Outmagz Edisi 2 – Edisi 5

Sadewa, Sadewa (2006) CITRA PEREMPUAN DALAM MAJALAH ALTERNATIF Analisis Semiotik Pada Ilustrasi Majalah Outmagz Edisi 2 – Edisi 5. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
CITRA_PEREMPUAN_DALAM_MAJALAH_ALTERNATIFAnalisis_Semiotik_Pada_Ilustrasi_Majalah_Outmagz_Edisi_2.pdf

Download (103kB) | Preview

Abstract

Keywords: Citra Perempuan, Majalah Alternatif, Analisis Semiotik Majalah Outmagz, salah satu majalah alternatif dengan segmentasi anak muda, dengan misi dan visinya membawa wacana baru bagi pertumbuhan media massa Indonesia. Majalah yang pada awalnya berbasis di Yogyakarta ini berupaya menemukan ruang-ruang kreativitas baru yang mampu menjadi alternatif yang cerdas bagi praktik-praktik budaya. Terbit setiap dua bulan sekali dengan tema-tema yang menarik dan disertai pembahasan yang mendalam dalam rubrik-rubriknya. Sebagai media yang mengkaji budaya anak muda, Outmagz tidak hanya menawarkan liputan-liputan dan artikel-artikel yang menarik untuk dibahas, namun juga tampil dengan desain visualnya yang ceria, eyecathcing, dan ngepop. Walaupun dalam tiap edisinya secara umum membahas masalah budaya pop remaja, namun terkadang ada visual-visual yang menampilkan perempuan dengan berbagai macam persoalan dan identitas, baik yang sudah terungkap maupun belum terungkap, menarik untuk dibahas. Visual-visual yang merupakan ilustrasi-ilustrasi, baik cover maupun isi rubrik, yang mencitrakan perempuan tersebut menarik perhatian penulis untuk mengetahui dan mendalami lebih lanjut tanda-tanda kultural yang muncul. Untuk itu, penelitian ini bermaksud untuk mengetahui makna citra perempuan dalam ilustrasi-ilustrasi majalah alternatif, yaitu Outmagz, melalui kacamata semiotika. Citra perempuan yang dikenal pada umumnya seperti citra pigura, citra pilar, citra pinggan, citra peraduan, citra pergaulan, atau citra-citra lain yang tidak umum ditampilkan di media massa. Selain sebagai bahan referensi, hasil dari penelitian ini diharapkan juga bisa digunakan sebagai masukan untuk masyarakat yang ‘membaca’ gambar-gambar ilustrasi majalah dalam menangkap pesan yang termuat dalam ilustrasi yang mereka lihat. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis semiotika yang berpedoman pada signifikasi dua tahap Roland Barthes, dengan melalui pemaknaan denotatif, konotatif dan menemukan mitos-mitos tentang perempuan. Sedangkan, dalam analisa lebih lanjut dikemukakan pasangan-pasangan berlawanan dari antara citra laki-laki dan citra perempuan sebagai bagian dari analisis paradigmatik. Sedangkan data diperoleh melalui dokumentasi, yaitu pengumpulan Outmagz edisi ke-2 sampai dengan edisi ke-5, memilih halaman-halaman, dan memilih ilustrasi-ilustrasi didalam cover maupun rubrik yang mencitrakan perempuan. Hasil analisa menunjukkan bahwa dalam ilustrasi majalah Outmagz terdapat citra negatif perempuan antara lain; perempuan digambarkan dalam pose-pose yang sensual dan sex oriented, fethisisme tubuh, diposisikan sebagai objek dan subjek pemuas nafsu seks laki-laki, tidak memiliki kecakapan atau ketrampilan dalam hal militer, hanya mengutamakan fisik dan penampilannya dalam memperoleh kekuasaan, beberapa digambarkan illiterate atau tidak memiliki wawasan yang luas dan kekritisan dalam hal mencermati media massa. Sedangkan citra positif yang ditemukan adalah; perempuan yang selalu berpenampilan fisik yang secara visual menarik, selalu tampil fashionable (mengikuti selera fashion pada umumnya), berani bersuara (menyuarakan aspirasi kaummnya), berani tampil atau berpartisipasi dalam bidang politik. Selain itu, dari analisa paradigmatik menyebutkan bahwa citra perempuan yang termuat dalam ilustrasi Outmagz sebagain besar lebih bersifat negatif atau merupakan kelemahan-kelemahan, sedangkan citra laki-laki lebih banyak yang bersifat positif atau menunjukkan keunggulan-keunggulan yang dimiliki kaum laki-laki. Hal ini berarti bahwa perempuan dalam ilustrasi Outmagz digambarkan derajatnya masih berada dibawah laki-laki, dimana kecenderungan ini juga ditunjukkan oleh media-media lain pada umumnya, meskipun ada beberapa citra yang mendekonstruksi citra-citra perempuan pada umumnya. Saran bagi audiens media massa secara umum, perlu adanya pemilihan media sesuai dengan tingkat usia dan nilai-nilai pendidikan, sehingga kita bisa mendapatkan manfaat yang sesuai. Secara khusus bagi perempuan, hendaknya lebih kritis dalam ‘membaca’ media, karena seringkali media masih memposisikan perempuan dalam stereotipe-stereotipe yang buruk dan tidak menguntungkan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 19 Jul 2012 04:43
Last Modified: 19 Jul 2012 04:43
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12520

Actions (login required)

View Item View Item