STRATEGI KOMUNIKASI PERGURUAN TINGGI SWASTADALAM MENDUKUNG INTERNALISASI BUDAYAKEMAHASISWAAN(Studi Pada Universitas Muhammadiyah Malang dalam Membina Mahasiswa Baru)

Salakory, Adelce (2006) STRATEGI KOMUNIKASI PERGURUAN TINGGI SWASTADALAM MENDUKUNG INTERNALISASI BUDAYAKEMAHASISWAAN(Studi Pada Universitas Muhammadiyah Malang dalam Membina Mahasiswa Baru). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
STRATEGI KOMUNIKASI PERGURUAN TINGGI SWASTA.pdf

Download (91kB) | Preview

Abstract

Strategi komunikasi merupakan kebijakan atau pedoman untuk mencapai target dalam tukar- menukar pendapat atau hubungan kontak antar manusia baik individu maupun kelompok, termasuk didalamnya dalam kelompok di lingkungan lembaga pendidikan. Pembinaan pada mahasiswa baru dalam rangka mendukung internalisasi budaya kemahasiswaan tidak hanya berhenti sampai pada kegiatan-kegiatan ceremonial saja, namun banyak pembinaan lainnya setelah mereka sudah mengikuti kegiatan belajar mengajar di kampus. Begitu pentingnya sosialisasi budaya kemahasiswaan bagi lembaga seperti UMM ini maka di setiap program- program yang diadakan untuk mahasiswa baru terdapat unsur-unsur keislaman yang pelan-pelan di tanamkan pada diri masing-masing mahasiswa. Menjadi fenomena yang sangat menarik, untuk mengetahui bagaimana strategi komunikasi perguruan tinggi swasta dalam mendukung internalisasi budaya kemahasiswaan di kalangan mahasiswa baru di UMM. Berdasarkan fenomena yang ingin dicari jawabannya inilah peneliti menggunakan beberapa pendekatan teori dalam menganalisa data yang didapatkan. Teori yang dijadikan pedoman dalam penelitian ini adalah teori tentang Strategi Komunikasi yang mana menyangkut kemampuan organisasi atau lembaga untuk mengkomunikasikan pikiran, kehendak, perasaan kepada individu atau kelompok lain. Strategi komunikasi tersebut antara lain Strategi Wortel Terayun, Strategi Pedang Tergantung, Strategi Katalisator, Strategi Komunikasi Kembar Siam, dan Strategi Dunia Peri. Dalam merealisasikan rencana dari strategi komunikasi terdapat unsur jawaban atas pertanyaan “Who Says What In Which Channel To Whom With What Effect?”milik Harold D. Lasswell. Tujuan sentral strategi komunikasi yang pertama adalah to secure understanding, maksudnya adalah memastikan bahwa komunikan mengerti pesan yang diterimanya. Andaikata ia sudah dapat mengerti dan menerima pesan yang diterimanya itu harus dibina (to establish acceptance). Pada akhirnya kegiatan dimotivasikan (to motive action).Sedangkan dalam teori komunikasi lainya dinyatakan bahwa dalam situasi tertentu pula komunikasi dimaksudkan atau ditujukan untuk merubah sikap (attitude), pendapat (opinion), atau tingkah laku (behavior) seseorang atau sejumlah orang, sehingga ada efek tertentu yang diharapkan. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif. Penelitian ini dilakukan di Universitas Muhammadiyah Malang khususnya pada Bidang Kemahasiswaan. Sebagai data pendamping ditunjuk 10 orang mahasiswa baru Universitas Muhammadiyah Malang angkatan tahun 2005-2006. Sedangkan data utama bersumber dari bidang kemahasiswaan yang berjumlah 3 orang. Teknik analisa data yang digunakan adalah dengan teknik analisis taksonomis, dari data yang dikumpulkan melalui metode pengumpulan data observasi, wawancara, dan dokumentasi. Berdasarkan hasil analisis dapat diambil kesimpulan bahwa strategi komunikasi yang dilakukan Universitas Muhammadiyah Malang dalam mendukung internalisasi budaya kemahasiswaan pada mahasiswa baru angkatan tahun 2005–2006 adalah dengan melakukan kegiatan pembinaan yang mengacu pada paradigma Lasswell “Who Says What In Which Channel To Whom With What Effect?” sehingga dapat ditarapkan kedalam tiga macam strategi kendali komunikasi. Strategi komunikasi tersebut antara lain Strategi Wortel Terayun, Strategi Pedang Tergantung dan Strategi Katalisator pada masing-masing pelaksanaan kegiatan pembinaan yang dilakukan. Dari observasi yang dilakukan dan di dukung oleh hasil wawancara pada mahasiswa baru, dapat dikatakan bahwa pembinaan yang dilakukan telah mampu mendorong para mahasiswa baru ini lebih mengenal secara dekat akan kehidupan dan budaya di lingkungan Universitas Muhammadiyah Malang. Artinya kebijakan-kebijakan kampus melalui pelaksanaan program pembinaan yang ditujukan pada para mahasiswa baru, dalam mendukung internalisasi budaya kemahasiswaan seperti pelaksanaan program Pesmaba, P2KK dan sebagainya telah mencapai sasaran seperti yang diinginkan. Walaupun masih terdapat sedikit hambatan yang menjadikan beberapa upaya dalam menginternalisasi budaya kemahasiswaan tidak berkelanjutan pasca program pembinaan yaitu pada saat perkuliahan. Dan tentunya sudah saatnya peran masing – masing dosen pengajar untuk melanjutkan sosialisasi terhadap nilai – nilai budaya kemahasiswaan guna mendukung internalisasi budaya kemahasiswaan agar terbina generasi penerus yang sanggup melanjutkan gerakan amal usaha Muhammadiyah

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HE Transportation and Communications
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 19 Jul 2012 04:21
Last Modified: 19 Jul 2012 04:21
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12515

Actions (login required)

View Item View Item