KADAR TANIN DAN KLORIN DARI BERBAGAI LAMA PENCELUPAN DAN JENIS TEH PADA TEH CELUP

Setyawati, Erna (2006) KADAR TANIN DAN KLORIN DARI BERBAGAI LAMA PENCELUPAN DAN JENIS TEH PADA TEH CELUP. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KADAR_TANIN_DAN_KLORIN_DARI_BERBAGAI_LAMA_PENCELUPAN_DAN_JENIS_TEH_PADA_TEH_CELUP.pdf

Download (143kB) | Preview

Abstract

Teh merupakan minuman yang paling banyak dikonsumsi oleh semua lapisan masyarakat karena selain ekonomis, teh juga dianggap dapat memberikan manfaat bagi kesehatan. Salah satu senyawa yang berperan bagi kesehatan tubuh adalah tannin. Akan tetapi semakin maju jaman maka masyarakat lebih memilih teh celup karena mudah dan praktis. Konsumen beranggapan bahwa semakin lama teh celup direndam dalam air maka semakin banyak khasiat yang bisa didapatkan. Tanpa disadari, semakin lama teh celup direndam dalam air maka zat pemutih kertas yang disebut klorin yang terdapat pada kantong teh celup juga akan terlarut. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan kadar tanin dan klorin berdasarkan lama waktu pencelupan dan jenis teh pada teh celup serta untuk mengetahui perbedaan kadar tanin dan klorin dengan perlakuan pembanding. Jenis penelitian termasuk dalam pra eksperimen. Populasi penelitian adalah semua teh celup yang berukuran 2 gram dengan expired date 30 Oktober 2006 dan dalam satu merk. Jumlah sampel yang digunakan sebanyak 24 kantong teh celup yang terbagi atas 8 perlakuan yang masing-masing terdiri atas 3 ulangan. Pembanding yang digunakan yaitu teh seduh dan kantong teh celup. Rancangan percobaan menggunakan RAL. Hasil uji ANAVA 2 faktor menunjukkan bahwa terdapat perbedaan kadar tanin berdasarkan perlakuan lama pencelupan dan jenis teh, sedangkan kadar klorin hanya dipengaruhi oleh lama waktu pencelupan. Uji Duncan’s 5% menunjukkan bahwa kadar tanin tertinggi diperoleh pada perlakuan A4B1 (83,503 ppm) dan kadar tanin terendah diperoleh pada perlakuan A1B2 (53,397 ppm). Kadar klorin tertinggi diperoleh pada perlakuan A4 (0,036 ppm) dan perlakuan A1 menghasilkan kadar klorin paling rendah (0,010 ppm). Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa kadar tanin pada teh celup lebih tinggi dari teh seduh dan kadar klorin pada kantong teh celup lebih tinggi dari kadar klorin pada teh celup.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 18 Jul 2012 05:33
Last Modified: 18 Jul 2012 05:33
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12378

Actions (login required)

View Item View Item