Peranan Manajemen Pemeliharaan Lokomotif BB 301 Pada Tingkat Kesiapan OPERASI JASA ANGKUTAN KERETA API

Slamet Priyono, Zainul (2006) Peranan Manajemen Pemeliharaan Lokomotif BB 301 Pada Tingkat Kesiapan OPERASI JASA ANGKUTAN KERETA API. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Peranan_Manajemen_Pemeliharaan_Lokomotif_BB_301_Pada_Tingkat_Kesiapan_OPERASI_JASA_ANGKUTAN_KERETA_API.pdf

Download (89kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini merupakan riset deskriptif kualitatif pada Dipo Induk Lokomotif Sidotopo, bagian divisi pemeliharaan sarana PT. KERETA API(PERSERO). Judul penelitian adalah “Peranan Manajemen Pemeliharaan Lokomotif BB 301 Pada Tingkat Kesiapan Operasi Kereta Api”. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauh mana dan seberapa efektif peranan manajemen pemeliharaan lokomotif BB 301pada tingkat kesiapan operasi pada Dipo Induk Lokomotif Sidotopo, Surabaya. Alat analisa yang digunakan adalah : pertama, distribusi frekuensi yang berbentuk uraian atau kata-kata atau laporan yang kemudian dijelaskan dan dianalisa untuk memperoleh kesimpulan. Kedua, menggunakan tingkat efektivitas operasi untuk mengukur efektivitas proses sebelum menghasilkan output. Adapun tingkatan efektivitasnya adalah Netral secara internal, Netral secara eksternal, penunjang internal, dan Penunjang eksternal. Analisa distribusi frekuensi menunjukkan bahwa manajemen pemeliharaan terstruktur dengan baik dan fungsi serta tugas yang diberikan sudah jelas. Perusahaan memiliki fungsi manajemen yang terintegrasi dengan baik. Tidak hanya peran operasi saja yang menunjang strategi bisnis, tetapi operasi juga menjadi bagian perumusan strategi bisnis dan memungkinkan strategi bisnis baru berjalan. Oleh karena itu perlu dilakukan penyesuaian antara realisasi dengan program pemeliharaan yang telah direncanakan, agar fungsi dari Dipo sebagai penyedia lokomotif yang handal dan siap operasi dapat memenuhi kebutuhan dinas kereta api. Tingkat efektivitas pemeliharaan lokomotif terselenggara secara preventif (pencegahan), korektif (terjadwal), prediktif (perkiraan), reparasi (perbaikan), pemeliharaan dengan konsep total dan pemeliharaan setelah rusak atau breakdown maintenance. Pemeliharaan menggunakan Microprosesor untuk mendeteksi gejala kerusakan lokomotif secara dini sehingga dimungkinkan tingkat ketelitian yang baik untuk mengantisipasi kerusakan. Dalam hal ini perusahaan sering mengembangkan sistem dan peralatannya sendiri agar selalu terdepan dalam teknologi, meskipun beberapa peralatan di beli dari luar. Hal ini sejalan dengan perubahan konsep pemeliharaan dari metode konvensional yang sebelumnya dipakai dengan metode sistem perangkat tukar (exchange system unit). Pemeliharaan secara intensif ini dilakukan untuk mendukung operasi agar dapat menjadi kekuatan kompetitif khususnya dalam bisnis transportasi. Sesuai dengan karakteristik efektifitas yang dimiliki perusahaan, maka Dipo Induk Lokomotif Sidotopo mempunyai kategori tingkat efektifitas penunjang eksternal sebagai perusahaan yang mempunyai tingkat efektifitas operasi yang paling progresif, dengan melaksanakan pemeliharaan dari mesin maupun peralatan secara intensif untuk mewujudkan kelancaran proses produksi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 18 Jul 2012 04:55
Last Modified: 18 Jul 2012 04:55
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12361

Actions (login required)

View Item View Item