Analisis Morfologi dan Histokimia Anggrek Dendrobium Transgenik Hasil Tranformasi Genetik dengan Beberapa Tingkat Kepadatan Sel Agrobakterium tumefaciens pada Tahap Aklimatisasi

Solehudin, Robby (2006) Analisis Morfologi dan Histokimia Anggrek Dendrobium Transgenik Hasil Tranformasi Genetik dengan Beberapa Tingkat Kepadatan Sel Agrobakterium tumefaciens pada Tahap Aklimatisasi. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Analisis_Morfologi_dan_Histokimia_Anggrek.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Anggrek merupakan salah satu komoditas tanaman hias yang mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi. Bentuk dan sifat anggrek sangat bervariasi dan unik serta memiliki jenis yang sangat beragam. Selain sebagai bunga potong tanaman anggrek juga berfungsi sebagai tanaman hias dan penghasil parfum. Permintaan terhadap bunga anggrek selalu mengalami peningkatan tiap tahunnya, namun ketersediaan dipasar masih terbatas. Masalah ini dapat diatasi dengan teknik kultur in vitro, dengan teknik ini dapat menghasilkan bibit anggrek dalam jumlah banyak dan waktu yang cepat. Seiring dengan perkembangannya teknologi in vitro telah sampai pada introduksi gen-gen spesifik kedalam tanaman budidaya dengan menggunakan Agrobacterium tumefaciens sebagai vektor. Meskipun anggrek merupakan tanaman monokotil tetapi mempunyai peluang untuk dapat diinfeksi dengan Agrobacterium tumefaciens asal kondisi-kondisi tertentu terpenuhi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk kondisi morfologi dan histokimia anggrek Dendrobium transgenik yang telah dilakukan infeksi Agrobacterium tumefacien dengan beberapa tingkat kepadatan sel Agrobacterium tumefaciens tahap aklimatisasi Hipotesa dalam penelitian ini adalah Diduga pada tahap aklimatisasi sel tanaman anggrek yang direndam pada berbagai kepadatan Agrobacterium tumefaciens mempunyai kenampakan morfologi dan histokimia yang berbeda Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April sampai Juni 2006 di Laboratorium Bioteknologi UMM Malang, dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap sederhana dengan 1 perlakuan (Kepadatan Sel Agrobacterium tumefaciens) dan pada berbagai tingkat (02.-0.4, 0.4-0.6, 0.6-0.8) serta diulang 9 kali. Alat yang digunakan adalah peralatan kultur, microwave, mikroskop, sentrifus, pemanas air, mikro pipet, Eppendorf, freezer, inkubator, shaker incubator, spektrofotometer, rotator, water bath, vortex, seperangkat alat foto gel, penggerus, alat-alat gelas dan lain-lain. Bahan yang digunakan adalah media dasar Vacin and Went, bahan tanam (anggrek dendrobium transgenik melalui Agrobacterium tumefacien galur EHA 105 yang membawa plasmid Cambia 1303), alkohol 70 %, Acetosiryngone, Claforan. Bahan uji GUS adalah Triton-X, X-gluc dan larutan Buffer fosfat. Pengamatan dilakukan 2 cara yaitu secara non destruktif (Panjang Tanaman, Jumlah Daun dan Kandungan Klorofil ) dan destruktif (Daun dan Akar dipositif uji GUS). Dari hasil penelitian menunjukkan jumlah daun, panjang tanaman pada minggu pertama mengalami perperdaan yang nyata tetapi pada minggu terakhir pertumbuhan anggrek transgenik menunjukan perbadaan tidak nyata. Pada kandungan klorofil menunjukan tidak berbeda dengan control. Dari hasil uji GUS menunjukkan reaksi positif pada semua perlakuan kecuali kontrol, hal ini ditunjukan sport biru pada daun dan akar anggrek yang diujikan.hasil terbaik ditunjukan oleh perlakuan kepadatan sel Agrobacterium tumefaciens (0.2-0.4) dan kepadatan sel Agrobacterium tumefaciens (0.4-0.6).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 18 Jul 2012 04:36
Last Modified: 18 Jul 2012 04:36
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12358

Actions (login required)

View Item View Item