ANALISIS PENGARUH INFLASI, SUKU BUNGA (SBI), NILAI KURS,DAN VOLUME PERDAGANGAN SAHAM TERHADAP HARGA SAHAM PADA SAHAM INDEKS LQ 45 YANG TERCATAT DI BURSA EFEK JAKARTA

Kartika Sari, Ratna (2006) ANALISIS PENGARUH INFLASI, SUKU BUNGA (SBI), NILAI KURS,DAN VOLUME PERDAGANGAN SAHAM TERHADAP HARGA SAHAM PADA SAHAM INDEKS LQ 45 YANG TERCATAT DI BURSA EFEK JAKARTA. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_PENGARUH_INFLASI.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini berjudul “Analisis Pengaruh Inflasi, Suku Bunga SBI, Nilai Kurs Dan Volume Perdagangan Saham Terhadap Harga Saham Pada Saham Indeks LQ 45 Yang Tercatat Di Bursa Efek Jakarta”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh yang signifikan antara inflasi (X1), suku bunga SBI (X2), nilai kurs (X3), dan volume perdagangan saham (X4) terhadap harga saham (Y) pada saham indeks LQ 45 yang tercatat di Bursa Efek Jakarta. Dalam penelitian ini hipotesis yang digunakan adalah terdapat pengaruh yang signifikan antara inflasi (X1), suku bunga SBI (X2), nilai kurs (X3), dan volume perdagangan saham (X4) terhadap harga saham (Y). Populasi dalam penelitian ini adalah pada saham indeks LQ 45 yang tercatat di Bursa Efek Jakarta periode Februari 2002 sampai dengan Januari 2005. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling yaitu teknik pengambilan sampel berdasarkan kriteria tertentu. Kriteria pengambilan sampel yaitu saham indeks LQ 45 yang sahamnya aktif diperdagangkan di Bursa Efek Jakarta selama periode Februari 2002 sampai Januari 2005 secara continue (berkesinambungan). Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebanyak 25 saham indeks LQ 45. Data yang telah dikumpulkan dianalisis menggunakan analisis statistik yaitu analisis regresi linear sederhana dan analisis regresi linear berganda. Hasil perhitungan dengan analisis regresi linear sederhana diperoleh 3 persamaan, yaitu Y = 66,417– 0,521 X1, Y adalah suku bunga SBI, X1 adalah inflasi. Y = 9672,102 – 7,130 X2, Y adalah nilai kurs, X2 adalah inflasi. Y = 8432,517 + 45,146 X3, Y adalah nilai kurs, X3 adalah suku bunga SBI. Dan hasil perhitungan dengan analisis regresi linear berganda diperoleh 4 persamaan, yaitu Y = -7393,692 + 126,770 X1 + 256,948 X2, Y adalah nilai kurs, X1 adalah inflasi, X2 adalah suku bunga SBI. Y = 5269,393 + 12,272 X2 – 0,252 X3, Y adalah harga saham, X2 adalah suku bunga SBI, X3 adalah nilai kurs. Y = 5617,091 – 4,402 X1 – 0,224 X3, Y adalah harga saham, X1 adalah inflasi, X3 adalah nilai kurs. Y = 5467,069 – 0,000423 X4 – 0,167 X3, Y adalah harga saham, X4 adalah volume perdagangan saham, X3 adalah nilai kurs Berdasarkan hasil analisis, didapat bahwa secara parsial variabel ekonomi makro (analisis fundamental) yang terdiri dari inflasi (X1), suku bunga SBI (X2) dan nilai kurs (X3) tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap harga saham. Sedangkan secara simultan didapat bahwa volume perdagangan saham (X4) dan nilai kurs secara bersama-sama (simultan) mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap harga saham. Dengan demikian membuktikan bahwa variansi (pola pergerakan) harga saham indeks LQ 45 lebih banyak ditentukan oleh variabel lain yang tidak dimasukkan ke dalam model analisis.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 18 Jul 2012 02:09
Last Modified: 18 Jul 2012 02:09
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12293

Actions (login required)

View Item View Item