PERANAN PEMERINTAH KABUPATEN LAMONGAN DALAM MENGATASI KONFLIK ANTAR NELAYAN (Studi Kasus Nelayan Di Kec. Paciran Kab. Lamongan)

KARIM, ABDUL (2006) PERANAN PEMERINTAH KABUPATEN LAMONGAN DALAM MENGATASI KONFLIK ANTAR NELAYAN (Studi Kasus Nelayan Di Kec. Paciran Kab. Lamongan). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERANAN_PEMERINTAH_KABUPATEN_LAMONGAN_DALAM_MENGATASI_KONFLIK_ANTAR_NELAYAN.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Indonesia merupakan sebuah negara kepulauan yang memiliki wilayah kelautan terbesar di dunia, namun merupakan sebuah ironi dengan wilayah laut yang demikian luas tetapi masih banyak menyisakan kemiskinan dalam kehidupan nelayan. Realitas ini menunjukkan bahwa dalam konstalasi pembangunan yang ada terjadi sebuah ketimpangan pembangunan yang cenderung mengarah pada wilayah darat dibanding wilayah kelautan, sehingga kebijakan-kebijakan yang dihasilkan tidak efektif dan efesien dalam menjawab berbagai macam persoalan yang berkembang dalam kehidupan nelayan. Kekurangan perhatian dan tidak adanya kebijakan pembangunan kemaritiman yang komperhensif, mengakibatkan timbulnya berbagai masalah ekologi kelautan dan konflik sosial serta ketimpangan ekonomi pada komunitas masyarakat nelayan Paciran khususnya Weru Kompleks dengan masyarakat nelayan Ujung Pangkah yang diakibatkan oleh perebutan sumber daya perikanan dan perbedaan penggunaan alat tangkap. Seiring dengan lahirnya UU No.22 tahun 1999 juncto UU No 32 tahun 2004 yang memberikan pendelegasian kepada Pemerintah Daerah untuk mengatur dan mengelola sumber daya alam termasuk aturan penangkapan sumber daya perikanan yang ada di wilayahnya yang mengarah pada terciptanya suatu keadilan dan kesejahteraan masyarakat di daerah bersangkutan. Sehubungan dengan hal tersebut, maka penulis melakukan penelitian tentang Peranan Pemerintah Kabupaten Lamongan dalam mengatasi konflik antara nelayan Kecamatan Paciran khususnya Weru Kompleks yang terdiri dari Weru, Paloh, Sido Kumpul dan Waru Lor dengan masyarakat nelayan Ujung Pangkah dengan tujuan untuk mengetahui akar konflik dan bagaimana Peranan Pemerintah Kabupaten Lamongan dalam menangani dan mereduksi eskalasi konflik tersebut. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dan analisa data kualitatif, dengan tujuan agar lebih mempermudah peneliti dalam menganalisa data. Data diperoleh dengan cara wawancara dan melakukan pengamatan langsung terhadap subyek konflik juga dengan pihak yang dianggap representatif, disamping itu peneliti juga mempelajari berbagai dokumen yang berkaitan dengan obyek penelitian. Hasil analisa menunjukkan bahwa realitas konflik yang terjadi antara komunitas nelayan Paciran khususnya Weru Kompleks dengan nelayan Ujung Pangkah merupakan bentuk konflik yang diakibatkan oleh ketimpangan penggunaan teknologi alat tangkap yang merupakan ekses revolusi biru dan terjadinya perebutan sumber daya perikanan yang merupakan dampak dari over fishing (kondisi tangkap lebih), juga dapat diketahui bahwa Pemerintah Lamongan dalam menangani konflik tersebut menggunakan model sosio-structural aprouch dengan melakukan koordinasi internal maupun eksternal dengan pemerintah terkait. Dari hasil analisa data dapat diperoleh kesimpulan bahwa konflik antara nelayan Paciran khususnya Weru Kompleks dengan nelayan Ujung Pangkah disebabkan oleh perebutan sumber daya perikanan dimana nelayan Weru Kompleks melakukan ekspansi penangkapan dengan menggunakan mini trawl ke wilayah perairan Ujung Pangkah dan melakukan perusakan terhadap alat tangkap nelayan Ujung Pangkah sehingga melahirkan konflik kolektif antar komunitas nelayan. Dalam proses penyelesaiannya pemerintah beserta pihak terkait bertindak sebagai fasilitator dan mediator resolusi konflik dengan melibatkan subyek konflik.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 16 Jul 2012 03:59
Last Modified: 16 Jul 2012 03:59
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12121

Actions (login required)

View Item View Item