PELAKSANAAN FUNGSI BADAN PERWAKILAN DESADI DESA BORO KECAMATAN SELOREJO KABUPATEN BLITAR

KANDUNG PRANOWO, M. (2006) PELAKSANAAN FUNGSI BADAN PERWAKILAN DESADI DESA BORO KECAMATAN SELOREJO KABUPATEN BLITAR. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PELAKSANAAN_FUNGSI_BADAN_PERWAKILAN_DESADI_DESA_BORO_KECAMATAN_SELOREJO_KABUPATEN_BLITAR.pdf

Download (10kB) | Preview

Abstract

Dengan berlakunya Otonomi Daerah beserta Undang-undang Nomor 02 Tahun 1999 adalah merupakan hal yang sesuai dengan Demokrasisasi. Dimana diharapkan penyelenggaraan pemerintahan akan semakin transparan, adil dan merata. Terutama keadilan pembangunan bagi pengembangan daerah-daerah yang selama ini masih tertinggal. Otonomi Daerah diharapkan pula menjadikan peluang bagi warga negara untuk lebih mampu mandiri dan dapat menyumbangkan partisipasi dan daya kreatifitasnya terutama masyarakat untuk melibatkan dirinya dalam proses pengambilan keputusan dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Dalam kaitannya dengan pemerintahan desa, maka Otonomi Daerah ini memberikan kewenangan dan memiliki kewenangan untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat berdasarkan asal-usul dan adat istiadat setempat yang diakui dalam sistem pemerintahan nasional dan berada di daerah Kabupaten. Dan berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Blitar Tahun 2000 tentang Instruksi Bupati Blitar Tanggal 5 Oktober 2000 tentang pelaksanaan Pembentukan Badan Perwakilan Desa, maka dengan persetujuan Lembaga Musyawarah Desa (LMD) dibentuklah Badan Perwakilan desa (BPD) Desa Boro Kecamatan selorejo kabupaten Blitar Tanggal 10 November 2001 dengan ditetapkan sebanyak 13 orang anggota. Dengan terbentuknya Badan Perwakilan Desa yang berkedudukan sejajar dan menjadi mitra dari pemerintah desa merupakan wahana untuk melaksanakan demokrasi berdasarkan Pancasila dan diharapkan dapat menunjang sekaligus mengontrol jalannya pemerintahan dan pembangunan di Desa Boro Kecamatan Selorejo kabupaten Blitar. Tema utama dalam penelitian ini adalah bagaimanakah pelaksanaan fungsi Badan Perwakilan Desa (BPD) sebagai mitra kerja dari pemerintah desa ini berjalan. Dan hal-hal apakah yang menjadikan baik tidaknya pelaksanaan fungsi Badan perwakilan Desa (BPD) ini.Sedangkan tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana pelaksanaan fungsi Badan Perwakilan Desa (BPD) beserta masalah-masalah yang ada dalam masyarakat dalam roda pemerintahan di Desa Boro Kecamatan Selorejo Kabupaten Blitar. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan tehnik analisa data deskriptif dalam menganalisa data, yaitu dengan menggambarkan uraian-uraian berdasarkan data yang ada pada obyek penelitian. Disamping itu peneliti dalam penelitian ini menggunakan jenis metode penelitian desktiptif kualitatif dengan melihat subyek penelitian yang menjadi penelitian ini. Sedangkan dalam tehnik pengumpulan data, peneliti menggunakan tehnik wawancara dan dokumentasi. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dilakukan tentang pelaksanaan fungsi Badan Perwakilan Desa (BPD), maka dapat diambil suatu kesimpulan bahwa pelaksanaan fungsi Badan Perwakilan Desa (BPD) di Desa Boro kecamatan Selorejo Kabupaten Blitar dapat berjalan dengan baik maski masih ada kekurangan disana sini. Dan ini merupakan tanggung jawab bersama masyarakat beserta pemerintahan desa.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 16 Jul 2012 03:50
Last Modified: 16 Jul 2012 03:50
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12118

Actions (login required)

View Item View Item