IDENTIFIKASI JENIS-JENIS TERUMBU KARANG (Coral reef) DI PANTAI LAKEY KABUPATEN DOMPU SEBAGAI UPAYA MENYEDIAKAN LABORATORIUM LUAR SEKOLAH (Outdoor Laboratory)

JAHRUDIN, JAHRUDIN (2006) IDENTIFIKASI JENIS-JENIS TERUMBU KARANG (Coral reef) DI PANTAI LAKEY KABUPATEN DOMPU SEBAGAI UPAYA MENYEDIAKAN LABORATORIUM LUAR SEKOLAH (Outdoor Laboratory). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
IDENTIFIKASI_JENIS.pdf

Download (130kB) | Preview

Abstract

Terumbu karang merupakan salah satu ekosistem yang amat penting bagi keberlanjutan sumberdaya yang ada di kawasan pesisir dan lautan. Ekosistem ini umumnya tumbuh di daerah tropis dan mempunyai produktivitas primer yang sangat tinggi. Panjang pantai 81.000 km Indonesia memiliki paling banyak ragam terumbu karang di kawasan Asia Pasifik. Kerusakan terumbu karang umumnya disebabkan oleh kegiatan-kegiatan penangkapan ikan dengan menggunakan bahan peledak, bahan beracun sianida, penambangan karang untuk bahan bangunan, sehingga populasi spesies terumbu karang menurun. Tujuan dari penelitian ini adalah 1). Untuk mengetahui jenis-jenis terumbu karang, 2). Untuk mengetahui parameter ekologi terumbu karang. 3). Untuk mengetahui tingkat kerusakan terumbu karang di pantai Lakey Kabupaten Dompu, 4). Untuk mengetahui Hal-hal yang diperlukan sekolah untuk menjadikan terumbu karang di pantai Lakey Kabupaten Dompu sebagai bahan Outdoor laboratory. Jenis penelitian adalah penelitian Deskriptif observasional dengan menggunakan metode Line transek (Transek garis), jumlah transek 20 transek dengan panjang 30 meter diletakkan sejajar garis pantai untuk menggambarkan struktur dan kondisi alami terumbu karang di Pantai Lakey. Dari penelitian yang dilakukan di Pantai Lakey di temukan 15 jenis terumbu karang dari 10 genus. yaitu dari jenis Trachyphyllia geoffroyi, Echynopora forskaliana, Leptoseris annae, L. foliosa, Fungia sp. Pachyseris involuta, Pachyseris foliosa, Stylophora danae, Porites aranetai, P. antennuata, Acropora secale, A. cerealis, Cypastrea sp. dan Montipora capitata, M. digitata. Parameter ekologi terumbu karang antara lain 1). Suhu air laut antara 27o – 29oC, 2). Salinitas air laut 32,4%0, 3). pH air laut 6,4, 4). Kecerahan 60 – 85 cm. Tingkat kerusakan terumbu karang pada areal pasang surut di Pantai Lakey sebesar 70% dan hanya 30% saja yang kondisinya masih baik. Kesimpulan dari penelitian ini adalah di Pantai Lakey tidak bisa dijadikan sebagai outdoor laboratory, tetapi disarankan Perlu adanya kegiatan pelatihan kepada masyarakat pesisir di Pantai Lakey tentang konservasi ekosistem perairan khususnya terumbu karang, dan Untuk penelitian lebih lanjut dalam mengidentifikasi terumbu karang, diharapkan menggunakan peralatan yang lebih lengkap dan canggih sehingga memungkinkan melakukan penelitian pada areal yang lebih dalam dan memperoleh jenis karang yang lebih beragam.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 16 Jul 2012 01:54
Last Modified: 16 Jul 2012 01:54
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/12093

Actions (login required)

View Item View Item