PENGARUH PROPORSI KUPANG MERAH (Musculitassenhausia) DAN KUPANG PUTIH (Corbula faba) TERHADAP KUALITAS KRUPUK KUPANG

LAILA, ALFU (2006) PENGARUH PROPORSI KUPANG MERAH (Musculitassenhausia) DAN KUPANG PUTIH (Corbula faba) TERHADAP KUALITAS KRUPUK KUPANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PROPORSI_KUPANG_MERAH.pdf

Download (144kB) | Preview

Abstract

Telah dilakukan penelitian mengenai “Pengaruh proporsi kupang merah (Musculitas senhausia) dan kupang putih (Corbula faba) terhadap kualitas krupuk kupang”. Kupang merupakan salah satu jenis bahan makanan yang banyak dikonsumsi masyarakat. Selain diambil dagingnya untuk dimakan, cangkang kupang juga banyak dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai bahan pakan ternak. Krupuk kupang yang bahan dasarnya selain tepung tapioka adalah kupang yang memiliki gizi cukup tinggi utamanya adalah protein. Konsumsi krupuk kupang selama ini hanya sebatas pemanfaatan secara tradisional yaitu sebagai pendamping makanan khususnya makanan khas lontong kupang. Dari segi ekonomi kupang merah terbilang mahal dan pengolahannya juga sulit, sedangkan kupang putih terbilang murah dan mudah pengolahannya dibanding hasil laut lainnya yang sama – sama berkadar protein tinggi. Untuk lebih meningkatkan nilai berkualitasnya, kupang dapat diolah sedemikian rupa sehingga dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat disentra penghasil kupang. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh kupang merah (Musculitas senhausia) dan kupang putih (Corbula faba) terhadap kualitas krupuk kupang. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimen, bahan yang digunakan sebagai obyek penelitian adalah kupang merah dan kupang putih dengan perbandingan 100% : 0%; 0% :100%; 25% : 75%; 50% : 50%; 75% : 25%. Metode yang digunakan pada uji kuantitatif adalah rancangan acak lengkap (RAL), untuk uji objektif (mutu) dan subjektif (organoleptik). Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa analisis ke lima krupuk kupang dapat diketahui adanya kandungan Pb yang dalam penggunaannya masih dalam ambang batas yang ditentukan oleh DEPERIN, sedangkan protein dalam krupuk kupang di atas ambang batas yang di tentukan oleh DEPERIN. Pada uji organoleptik yaitu rasa , kenampakan, bau dan kerenyahan memiliki perbedaan yang nyata, artinya bahwa rata – rata konsumen menyukai krupuk kupang. sedangkan pada daya kembang tidak berbeda nyata, artinya pada semua perlakuan rata – rata memiliki daya kembang yang sama.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 13 Jul 2012 02:27
Last Modified: 13 Jul 2012 02:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11964

Actions (login required)

View Item View Item