PENGARUH SALINITAS DAN KEPADATAN TERHADAP DAYA HIDUP UDANG WINDU (Panaeus monodon Fabb) PADA STADIA NAUPLIUS KE ZOEA

Hasanah, Maratul (2006) PENGARUH SALINITAS DAN KEPADATAN TERHADAP DAYA HIDUP UDANG WINDU (Panaeus monodon Fabb) PADA STADIA NAUPLIUS KE ZOEA. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_SALINITAS_DAN_KEPADATAN_TERHADAP_DAYA_HIDUP_UDANG_WINDU.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Udang windu (panaeuse monodon Fabb) pada stadia nauplius merupakan fase awal dari kehidupan larva yang paling kritis terhadap perubahan lingkungan, yang berpengaruh langsung terhadap kehidupan nauplius adalah adaptasi terhadap kadar garam yang disebut salinitas dan persiapan tempat untuk mengetahui tingkat kepadatan populasi pad a masa penebaran. Dan penelitian ini bertujuan untuk mengetahui salinitas dan kepadatan yang optimum untuk daya hidup larva udang windu dari stadia nauplius ke stadia zoea. Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimen sungguhan (True Experimental). Dengan menggunakan desain faktorial dengan 2 faktor yang menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Faktor pertama adalah tingkat salinitas (S) yang terdiri dari empat level yaitu Sl: 24 ppt, S2: 28 ppt, S3: 32 ppt. S4: 36 ppt. Sedangkan faktor kedua adalah tingkat kepadatan (K) yang terdiri dari tiga level yaitu K,: 10 ekor / liter, K2: 25 ekor / liter, K3: 40 ekor / liter. Sehingga menjadi 12 kombinasi perlakuan dengan 3 kali ulangan. Dalam penelitian ini sampel yang digunakan adalah keseluruhan obyek masing-masing diambil 75 ekor / liter dengan 12 kombinasi perlakuan dan 3 kali ulangan sehingga udang windu pada stadia nauplius yang digunakan 2700 ekor dengan teknik Simple Random Sampling. Populasi yang digunakan udang windu jenis Penaeus monodon Fabb pada stadia nauplius dimulai sejak telur menetas, dan umur 2-3 hari sampai stadia zoea umur 3-4 hari yang dihasilkan di CV. Prima Putra Kemantren Paciran Lamongan. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa salinitas dan kepadatan sangat berpengaruh terhadap kemampuan dan perkembangan hidup udang windu pada stadia nauplius ke zoea. Kadar salinitas dan kepadatan yang paling optimum pada perlakuan S2K2 yaitu tingkat salinitasnya 28 ppt dan tingkat kepadatannya 25 ekor / liter.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 10 Jul 2012 05:52
Last Modified: 10 Jul 2012 05:52
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11699

Actions (login required)

View Item View Item