STUDI GENDER PADA PT PERKEBUNAN NUSANTARA XII (Studi Kasus Pada Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran)

WIDIYATMOKO, NUNUS (2006) STUDI GENDER PADA PT PERKEBUNAN NUSANTARA XII (Studi Kasus Pada Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
STUDI__GENDER_PADA_PT_PERKEBUNAN_NUSANTARA__XII.pdf

Download (53kB) | Preview

Abstract

Perbedaan peran antara laki-laki dan perempuan mengakibatkan adanya pembagian kerja. Sampai saat ini kedudukan tenaga kerja perempuan dinilai lebih rendah dibandingkan dengan tenaga kerja laki-laki. Pada dasarnya manusia yang melakukan aktivitas pekerjaan disebabkan oleh adanya dorongan yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri atau disebut dengan motivasi. Untuk bekerja lebih giat dan lebih produktif, maka dibutuhkan motivasi kerja, yaitu sesuatu yang menimbulkan semangat kerja dan yang memberikan energi untuk menggerakkan potensi dalam diri pekerja itu sendiri. Oleh karena itu motivasi kerja merupakan hal penting yang dibutuhkan dalam melakukan pekerjaan. Permasalahan yang dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimanakah partisipasi gender di setiap jenjang pekerjaan pada Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran? 2. Bagaimanakah tingkat motivasi kerja di setiap jenjang pekerjaan pada Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran? Adapun Tujuan dari penelitian adalah: 1. Untuk mengetahui partisipasi gender di setiap jenjang pekerjaan pada Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran 2. Untuk mengetahui tingkat motivasi kerja gender di setiap jenjang pekerjaan pada Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran. Penentuan lokasi penelitian dilakukan secara purposive pada Perusahaan Teh UUS Bantaran, Kecamatan Wlingi, Kabupaten Blitar. Hal ini dilakukan karena perusahaan tersebut merupakan perusahaan penghasil produk Teh dengan mutu terbaik di Indonesia, dan perusahaan tersebut banyak mempekerjakan tenaga kerja pria dan wanita, serta adanya dugaan bahwa dalam perusahaan tersebut tenaga kerja wanita hanya mendominasi pada jenjang bawah. Pengambilan sampel dalam penelitian ini ditentukan dengan metode Stratified Sampling, dengan jumlah sampel 89 orang. Untuk mengetahui partisipasi gender, dilakukan dengan penerapan analisis gender yang menggunakan teknik analisis Harvard, sedangkan untuk mengetahui tingkat motivasi dilakukan berdasarkan pada Teori Dua Faktor yang dikemukakan oleh Herzberg. Teknik pengukuran jawaban responden menggunakan teknik pengukuran dengan 5 titik skala linkert. Skala tersebut adalah sebagai berikut: - sangat setuju = 5 - setuju = 4 - netral = 3 - tidak setuju = 2 - sangat tidak setuju = 1 Data yang diperoleh kemudian dianalisis menggunakan teknik prosentase, yang dirumuskan sebagai berikut: Keterangan : P = prosentase F = frekuensi yang diperoleh N = jumlah responden Kesimpulan dari hasil penelitian adalah sebagai berikut: 1.Partisipasi gender Partisipasi perempuan di Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran hanya pada level pekerja dan level pengawas, untuk level yang lebih tinggi, yatu level middle manajer dan level manajer semuanya diduduki oleh laki-laki. Karyawan hanya bisa mengakses dan mengontrol sumberdaya yang sesuai dengan pekerjaannya. 2.Tingkat motivasi kerja Pada level perkerja dan pengawas motivasi kerja laki-laki lebih tinggi dari pada motivasi kerja perempuan, walaupun sama-sama berada pada tingkat sedang.Level midel manajer yang diduduki laki-laki, mempunyai motivasi kerja sedang.Manajer atau pimpinan Perusahaan Teh Unit Usaha Strategis Bantaran mempunyai motivasi kerja yang tinggi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 10 Jul 2012 04:07
Last Modified: 10 Jul 2012 04:07
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11662

Actions (login required)

View Item View Item