PENGARUH PERBEDAAN KONSENTRASI PENYEMPROTAN FILTRAT PERASAN DAUN SIRIH (Piper betle) TERHADAP PERTUMBUHAN PENYAKIT TEPUNG (Powdery mildew) YANG DISEBABKAN OLEH JAMUR Erysiphe polygoni PADA DAUN KACANG PANJANG (Vigna sinensis)

Haris Sulistiyani, Isye (2006) PENGARUH PERBEDAAN KONSENTRASI PENYEMPROTAN FILTRAT PERASAN DAUN SIRIH (Piper betle) TERHADAP PERTUMBUHAN PENYAKIT TEPUNG (Powdery mildew) YANG DISEBABKAN OLEH JAMUR Erysiphe polygoni PADA DAUN KACANG PANJANG (Vigna sinensis). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PERBEDAAN_KONSENTRASI_PENYEMPROTAN_FILTRAT_PERASAN_DAUN_SIRIH.pdf

Download (99kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh perbedaan konsentrasi filtrat perasan daun sirih terhadap pertumbuhan penyakit Powdery mildew pada daun kacang panjang dan pada konsentrasi berapa filtrat perasan daun sirih (Piper betle) paling efektif menghambat pertumbuhan penyakit Powdery mildew. Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimen sungguhan (True Eksperiment) yaitu untuk mengetahui kemungkinan saling berhubungan sebab-akibat dengan cara menggunakan satu atau lebih kondisi perlakuan. Rancangan percobaan yang digunakan yaitu Rancangan Acak Kelompok dengan 4 kali ulangan. Perlakuan yang diberikan adalah kacang panjang yang terinfeksi penyakit Powdery mildew disemprot dengan filtrat perasan daun sirih konsentrasi 90gr/l, 100gr/l, 110gr/l, 120gr/l, 130gr/l dan tidak disemprot dengan filtrat perasan daun sirih (kontrol). Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan Uji Friedman, diketahui bahwa pada konsentrasi 90gr/l, 100gr/l, 110gr/l, filtrat perasan daun sirih kurang efektif menghambat pertumbuhan penyakit Powdery mildew dengan prosentase serangan berturut-turut 55,14%, 38,05% dan 33,82%. Pada konsentrasi 120gr/l dan 130gr/l, filtrat perasan daun sirih efektif menghambat pertumbuhan penyakit Powdery mildew dengan prosentase serangan menurun sampai 27,52% dan 23,16%. Pada kontrol, tingkat serangan penyakit meningkat sampai 76,30%. Adanya perbedaan tingkat serangan penyakit Powdery mildew pada konsentrasi yang berbeda ditunjukkan oleh Statistiktabel. Perbedaan kemampuan menghambat Statistik hitung pertumbuhan Powdery mildew pada konsentarsi yang berbeda ini, menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi filtrat perasan daun sirih, semakin efektif menghambat pertumbuhan Powdery mildew. Ini dikarenakan senyawa fenol dalam daun sirih mampu mempresipitasikan protein dan merusak membran sel jamur, sehingga metabolisme sel terganggu dan pertumbuhan sel terhambat. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perbedaan konsentrasi filtrat perasan daun sirih mempengaruhi pertumbuhan penyakit Powdery mildew, dan filtrat perasan daun sirih yang paling efektif adalah pada konsentrasi 130gr/l dengan prosentase serangan penyakit Powdery mildew menurun sampai 23,16%.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 09 Jul 2012 06:18
Last Modified: 09 Jul 2012 06:18
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11563

Actions (login required)

View Item View Item