PERILAKU KOMUNIKASI MAHASISWA ASING DALAM PROSES ADAPTASI BUDAYA INDONESIA(Studi pada Mahasiswa Australian Consortium for In-Country Indonesian Studies (ACICIS) Angkatan XXIIdi Universitas Muhammadiyah Malang)

WIJAYANTI R, HENNY (2006) PERILAKU KOMUNIKASI MAHASISWA ASING DALAM PROSES ADAPTASI BUDAYA INDONESIA(Studi pada Mahasiswa Australian Consortium for In-Country Indonesian Studies (ACICIS) Angkatan XXIIdi Universitas Muhammadiyah Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERILAKU_KOMUNIKASIMAHASISWA_ASING_DALAMPROSES_ADAPTASI_BUDAYA_INDONESIA.pdf

Download (55kB) | Preview

Abstract

Keywords: Perilaku Komunikasi dan Adaptasi Budaya Komunikasi berhubungan dengan perilaku manusia dan kepuasan terpenuhinya kebutuhan interaksi dengan manusia-manusia lainnya. Hampir setiap orang membutuhkan hubungan sosial dengan orang-orang lainnya, dan kebutuhan ini terpenuhi melalui pertukaran pesan yang berfungsi sebagai jembatan untuk mempersatukan manusia-manusia yang tanpa berkomunikasi akan terisolasi. Pesan-pesan itu mengemuka lewat perilaku komunikasi. Dalam konteks komunikasi lintas budaya, untuk menjadi komunikator yang efektif, maka seseorang harus berusaha menampilkan perilaku komunikasi (baik verbal maupun non verbal) seraya memahami budaya lain. Komunikasi juga dibangun dikarenakan faktor adaptasi dengan lingkungan. Beradaptasi bukan berarti menyetujui atau mengikuti semua tindakan orang lain, melainkan mencoba memahami alasan di baliknya tanpa tertekan oleh situasi. Dibutuhkan usaha yang sungguh-sungguh untuk memahami komunikasi dalam kehidupan sehari-hari dan terampil melakukannya, salah satunya adalah keterampilan komunikasi dengan orang-orang berbeda budaya. Hal ini terjadi pada mahasiswa Australian Consortium for In Country Indonesian Studies (ACICIS) yang dituntut untuk mampu berperilaku komunikasi secara efektif agar dapat menciptakan suatu penyesuaian diri terhadap budaya dan lingkungan Indonesia yang mana mereka saat ini tengah menjalani studi di Indonesia. Mahasiswa ACICIS adalah mahasiswa dari beragam universitas di Australia yang tergabung dalam program ACICIS untuk melakukan studi di Indonesia. Program ini dilaksanakan selama 6 bulan masing-masing angkatan melalui universitas yang telah dipercaya oleh ACICIS untuk membimbing mahasiswa Australia tersebut dalam melakukan penelitian. Adalah Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) yang ditunjuk ACICIS dalam bekerjasama selain Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta. Hal ini menjadi kebanggaan tersendiri bagi UMM. Rumusan masalah dari penelitian ini adalah bagaimana perilaku komunikasi mahasiswa ACICIS angkatan XXII di UMM dalam proses adaptasi budaya Indonesia. Berdasarkan rumusan masalah tersebut, maka tujuan penelitian ini adalah ingin mendeskripsikan tentang perilaku komunikasi mahasiswa ACICIS angkatan XXII di UMM dalam proses adaptasi budaya Indonesia. Alasannya, perilaku komunikasi yang dibangun dari latar belakang budaya Australia tentunya banyak perbedaan dengan budaya Indonesia, dan walaupun terdapat persamaan belum tentu persepsi yang ditangkap juga sama. Dalam kasus seperti inilah, mahasiswa ACICIS harus memiliki kemampuan untuk memahami dan menerapkan perilaku yang sesuai dengan kebudayaan Indonesia sehingga proses adaptasi dapat berjalan mudah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan jenis penelitian deskriptif-kualitatif, dengan informannya adalah mahasiswa ACICIS angkatan XXII di UMM. Peneliti mengambil sebanyak 7 (tujuh) orang informan dengan menggunakan teknik purposive sample. Teknik pengumpulan data yang digunakan ada tiga cara, yaitu; observasi, wawancara, dan dokumentasi. Wawancara dilakukan pada 7 (tujuh) informan, sedangkan dokumen diperoleh dari arsip yang dimiliki oleh Kantor Perwakilan ACICIS di Universitas Muhammadiyah Malang fakultas FISIP. Data akan disusun berdasarkan dari hasil wawancara kepada informan dan dokumen yang ada kemudian juga dikaitkan dengan hasil observasi peneliti. Dari hasil penelitian yang dilakukan, menunjukkan upaya informan dalam usaha melebur diri dengan lingkungan Indonesia dengan cara mengubah kebiasaan perilaku komunikasi. Hal ini ditunjukkan dengan banyak memiliki pengetahuan tentang budaya Indonesia sebagai langkah awal dalam memasuki lingkungan baru, memahami dan menyesuiakan perilaku komunikasi di Indonesia, baik melalui perilaku verbal seperti memperlancar penggunaan bahasa Indonesia, serta perilaku non verbal seperti memperhatikan jarak tubuh, intonasi suara, dan lain sebagainya. Begitu pula dalam beradaptasi dalam konteks lainnya seperti mengubah gaya hidup dengan menyesuaikan cara berpakaian ,makan dan bergaul, serta memperhatikan aturan yang telah mampu mereduksi ketegangan-ketegangan dalam menjalani suatu kehidupan dengan konteks latar belakang budaya yang jauh berbeda. Berdasarkan alasan tersebut yang diperoleh dari wawancara serta observasi, dapat disimpulkan bahwa mahasiswa ACICIS telah mampu menyesuaikan diri terhadap budaya Indonesia. Kemampuan itu juga dapat dilihat dari bagaimana cara memilih dan menampilkan perilaku komunikasi yang layak untuk berbagai keadaan, lebih efektif mengenali dan menangani stress atau culture shock, memperluas pengetahuan tentang budaya serta norma dan nilai di Indonesia, serta memperluas pergaulan dengan orang-orang pribumi dengan berusaha meninggalkan prasangka-prasangka dari sudut pandang budaya barat.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 09 Jul 2012 05:12
Last Modified: 09 Jul 2012 05:18
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11549

Actions (login required)

View Item View Item