STRATEGI PROMOSI OBJEK WISATA KHAYANGAN API SEBAGAI PARIWISATA KEBUDAYAAN (Studi di Dinas Pariwisata Dan Kebudayaan Kabupaten Bojonegoro)

Handayaningrum, Wiwin (2006) STRATEGI PROMOSI OBJEK WISATA KHAYANGAN API SEBAGAI PARIWISATA KEBUDAYAAN (Studi di Dinas Pariwisata Dan Kebudayaan Kabupaten Bojonegoro). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
STRATEGI_PROMOSI_OBJEK_WISATA_KHAYANGAN_API_SEBAGAI_PARIWISATA_KEBUDAYAAN.pdf

Download (54kB) | Preview

Abstract

Keywords: Strategi Promosi dan Pariwisata Dalam dunia kepariwisataan promosi banyak digunakan sebagai alat untuk memperkenalkan produk-produk pariwisata baik berupa objek wisata, produk unggulan dan segala potensi wisata yang berada di suatu kawasan. Kabupaten Bojonegoro merupakan kota yang memiliki banyak potensi wisata yang belum dikembangkan maksimal dan belum dikenal masyarakat luas. Salah satu bentuk objek wisatanya adalah khayangan api, yaitu wisata alam yang mengandung ritual kebudayaan. Hal ini menyebabkan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Bojonegoro harus bekerja ekstra keras untuk mempromosikan dan mengangkat unsur budaya yang ada, sehingga masyarakat tahu dan tertarik untuk berkunjung ke khayangan api dan tertarik untuk berkunjung. Dari sini peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul Strategi Promosi Objek Wisata Khayangan Api Sebagai Pariwisata Kebudayaan. Berdasarkan uraian diatas, rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Bagaimana strategi promosi Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bojonegoro objek wisata khayangan api sebagai pariwisata kebudayaan?. Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui strategi promosi yang digunakan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan kabupaten Bojonegoro objek wisata khayangan api sebagai pariwisata kebudayaan. Teori yang digunakan adalah theory push strategy dan pull strategy. Push strategy (strategi dorong) adalah aktivitas promosi yang dilakukan pada perantara yang mana dengan tujuan perantara tersebut akan mempromosikan produknya kepada konsumen akhir. Biasanya strategi ini menggunakan promosi berupa personal selling (penjualan tatap muka) dan sales promotion (promosi penjualan). Media penjualan tatap muka terdiri dari presentasi penjualan, pertemuan penjualan, contoh dan pameran perdagangan. Sedangkan promosi penjualan berupa kontes, permainan, lotre, undian, hadiah, pameran dll. Pull strategy (strategi tarik) adalah aktivitas promosi yang langsung dilakukan kepada konsumen akhir. Biasanya menggunakan kegiatan periklanan direct marketing (pemasaran langsung) dan public relations. Periklanan menggunakan media iklan di media massa baik cetak maupun elektronik dan iklan di luar ruang berupa billboard, poster, spanduk, brosur, display material, film/VCD dll. Pemasaran langsung berupa katalog, surat, e-mail, tv shopping dll. Public relations berupa press kit, majalah perusahaan, publikasio, sponsorship dll. Penggunaan strategi promosi dapat dilihat dari banyaknya penggunaan jenis promosi, media promosi dan anggaran yang digunakan dalam aktivitas promosi. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kualitatif dengan menggunakan pendekatan studi kasus mengenai strategi promosi objek wisata khayangan api sebagai pariwisata kebudayaan. Peneliti menggunakan tipe penelitian deskriptif dengan pendekatan etnografi. Sumber informasi dalam penelitian ini terdiri dari 4 orang yaitu, Kasi Promosi, Kasi Objek Wisata, Kasubdin Kebudayaan dan Kasubdin Bina Sarana. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara, observasi dan dokumentasi. Data-data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analisis domain. Teknik keabsahan data menggunakan trianggulasi sumber yaitu mengecek kebenaran data hasil wawancara dan dokumentasi. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Bojonegoro menggunakan tahapan-tahapan dalam melakukan promosi, antara lain penentuan tujuan, penentuan sasaran, penentuan paket-paket komunikasi pemasaran, penggunaan media promosi, penentuan anggaran promosi pelaksanaan aktivitas promosi dan evaluasi aktivitas promosi. Promosi yang dilakukan menggunakan periklanan, promosi penjualan, penjualan tatap muka dan public relations. Dalam periklanan menggunakan media cetak (koran) dan media elektronik (radio), dan media luar ruang adalah billboard, brosur, leaflet, folder, stiker dan VCD. Promosi penjualan menggunakan pameran pariwisata di TMII Jakarta, MTF Surabaya dan Nusa Dua Bali serta hiburan berupa atraksi wisata. Penjualan tatap muka menggunakan pameran perdagangan yang diadakan tiap tahun pada HUT Kota Bojonegoro. Kegiatan public relations meliputi event/kegiatan berupa ruwatan massal, pemilihan Duta Wisata, festival seni dan budaya, dan pembuatan VCD mengenai pariwisata seni dan budaya serta dokumentasi acara ruwatan massal. Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bojonegoro menggunakan gabungan kedua bentuk strategi promosi untuk mempromosikan objek wisata khayangan api, tetapi bentuk promosi, media dan anggaran dalam aktivitas promosi lebih ditik beratkan pada strategi tarik (pull strategy).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 09 Jul 2012 04:14
Last Modified: 09 Jul 2012 04:14
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11522

Actions (login required)

View Item View Item