PENGARUH KONSENTRASI DAN LAMA PERENDAMAN DALAM LARUTAN SERBUK BIJI PINANG (Areca catechu L.) TERHADAP MORTALITAS CACING HATI SAPI (Fasciola hepatica L.) SECARA IN VITRO

HASNAWATI, MASNA (2006) PENGARUH KONSENTRASI DAN LAMA PERENDAMAN DALAM LARUTAN SERBUK BIJI PINANG (Areca catechu L.) TERHADAP MORTALITAS CACING HATI SAPI (Fasciola hepatica L.) SECARA IN VITRO. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_KONSENTRASI_DAN_LAMA_PERENDAMAN_DALAM_LARUTAN_SERBUK_BIJI_PINANG.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Salah satu masalah utama peternak di daerah tropis adalah tingginya angka kematian akibat infeksi parasit. Hal ini harus diperhitungkan secara serius karena ternak ini dapat mempengaruhi laju pembangunan sub sektor peternakan. Saat ini telah dikenal bermacam-macam obat cacing sintetik. Namun dengan adanya kondisi perekonomian indonesia seperti saat ini, harga obat-obatan menjadi relatif mahal, sehingga hal ini menjadi masalah tersendiri bagi peternak yang ingin memperoleh banyak keuntungan dari usahanya. Parasit yang berupa cacing dapat menyebabkan kerugian yang sangat besar yang berupa kelemahan, kekurusan, penurunaan produksi air susu dan kematian. Biji pinang mengandung arekolin yang berfungsi sebagai anthelmintik (obat cacing) arekolin merupakan sebuah ester metil tetrahidrometil-nikotianat yang berwujud minyak basa keras sampai beracun dan bersifat cholinergic (mampu melepaskan senyawa asetil-choline, sebagai penghubung ujung-ujung syaraf), sehingga dapat menimbulkan blokade fungsi saraf yang dapat menyebabkan paralsis pada cacing Fasciola hepatica. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui daya anthelmintik larutan serbuk biji pinang serta mengetahui konsentrasi larutan dan lama waktu perendaman yang terbaik terhadap cacing Fasciola hepatica secara in vitro. Metode yang digunakan adalah eksperimen semu dengan menggunakan RAL 2 faktor, dengan 4 taraf yaitu larutan serbuk biji pinang 10 mg, 20 mg, 30 mg dan 40 mg. masing-masing taraf perlakuan konsentrasi dimasukkan dalam cawan Petri sebanyak 50 ml dan tiap-tiap cawan Petri diisi 10 ekor cacing Fasciola hepatica. Ulangan dilakukan sebanyak 3 kali waktu pengamatan dan perhitungan kematian cacing dilakukan pada 0,5jam, 1 jam dan 1,5 jam perlakuan. Penelitian dilaksanakan Lab Biologi, FKIP, UMM pada bulan September 2005. Untuk mencari pengaruh yang nyata maka dilakukan uji Anava dua faktor, selanjutnya untuk mengetahui perbedaan pengaruh antar perlakuan dilanjutkan uji jarak Duncan,s dengan taraf signifikans 0,05%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kombinasi perlakuan konsentrasi larutan serbuk biji pinang dan lama perlakuan tidak mempunyai pengaruh.Namun dilihat faktor tunggal konsentrasi dan waktu berpengaruh. Perlakuan faktor konsentrasi 40 mg memberikan hasil terbesar terhadap mortalitas dan berbeda nyata dengan konsentrasi 30 mg, 20 mg, dan10 mg. Perlakuan lama perendaman 1,5 jam juga menghasilkan jumlah terbesar mortalitas cacing Fasciola hepatica.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 07 Jul 2012 02:27
Last Modified: 07 Jul 2012 02:27
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11349

Actions (login required)

View Item View Item