KONSTRUKSI MEDIA DALAM PEMBERITAAN RESHUFFLE KABINET INDONESIA BERSATU Analisis Framing pada Headline Harian Kompas dan Republika Periode 16 November 6 Desember 2005

Febrianti, Erni (2006) KONSTRUKSI MEDIA DALAM PEMBERITAAN RESHUFFLE KABINET INDONESIA BERSATU Analisis Framing pada Headline Harian Kompas dan Republika Periode 16 November 6 Desember 2005. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KONSTRUKSI_MEDIA_DALAM_PEMBERITAAN_RESHUFFLEKABINET_INDONESIA_BERSATUAnalisis_Framing_pada_Headline_Harian_Kompas_dan_RepublikaPeriode_16_November_6Desember_2005.pdf

Download (54kB) | Preview

Abstract

Pada tanggal 20 Oktober 2005 Pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Jusuf Kalla sudah genap berusia satu tahun, namun evaluasi kinerja Kabinet belum diumumkan. Sementara itu politisi dari beberapa partai politik terus mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang dimuat di media, isinya tentu saja mengklaim bahwa partainya patut mendapatkan jatah kursi dalam Kabinet Indonesia Bersatu. Isu seputar reshuffle kabinetpun menjadi berita penting pada beberapa media termasuk Kompas dan Republika. Media bukanlah sekedar alat penyalur informasi yang bersifat pasif, namun sebaliknya media aktif membentuk berita. Artinya fakta-fakta yang ditampilkan terlebih dahulu telah diolah sebelum disajikan, media melakukan proses konstruksi realitas. Kontruksi realitas tentang reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) yang dilakukan oleh Kompas dan Republika diduga berbeda untuk itulah penelitian terhadap konstruksi pemberitaan reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu pada Kompas dan Republika perlu untuk dilakukan. Kebijakan redaksional media dalam mengkonstruksi realitas sosial dipengaruhi oleh lima hal, seperti yang diungkapkan oleh Shoemaker dan Reese hal-hal yang mempengaruhi kebijakan media antara lain: level individual, level rutinitas media, level organisasi, level extramedia dan level ideologi. Dengan menggunakan analisis framing peneliti dapat membongkar ideologi yang mempengaruhi konstruksi realitas reshuffle KIB tersebut. Penelitian ini mengunakan metode penelitian kualitatif dengan menggunakan analisis framing model Pan dan Kosicki. Pemilihan model analisis tersebut didasarkan atas pertimbangan bahwa metode yang dibangun oleh Zhongdang Pan dan Gerald M. Kosicki ini lebih detail dan lengkap dalam menganalisis tiap bagian teks berita, model terbagi kedalam empat struktur besar perangkat framing, yakni; struktur sintaksis, struktur skrip, struktur tematik dan struktur retoris, Hasil penelitian terhadap konstruksi pemberitaan reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu pada harian Kompas dan Republika sebagai berikut: Kompas dan Republika sama-sama memandang reshuffle kabinet perlu untuk dilakukan. Namun kedua harian ini berbeda dalam menyikapi peristiwa yang bermunculan disekitar reshuffle kabinet tersebut. Perbedaan tersebut antara lain; Kompas lebih menekankan tujuan reshuffle kabinet adalah untuk perbaikan kondisi perekonomian Indonesia sedangkan Republika lebih menekankan reshuffle untuk perbaikan kinerja kabinet, ketika Kompas memaknai secara negatif parpol maupun politisi yang menuntut jatah kursi kabinet dan mendesak agar presiden melakukan reshuffle kabinet, Republika tidak demikian. Dari hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa konstruksi realitas reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu pada harian Kompas dan Republika berbeda karena dipengaruhi oleh politik pemaknaan atau ideologi media yang bersangkutan. Kompas mengedepankan ideologi humanisnya, terbukti dengan menekankan bahwa tujuan reshuffle adalah untuk perbaikan ekonomi bangsa sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan rakyat. Sedangkan ideologi yang melatarbelakangi Republika adalah kebangsaan, sebab semua itu dilakukan untuk kelangsungan kehidupan bangsa selain kebangsaaan juga ada ideologi Islam. Dengan framing selain dapat mengetahui ideologi dibalik konstruksi realitas juga dapat membongkar kondisi keempat level yang lain yakni; level ekstra media, level organisasi media, level rutinitas media, dan level individu yang mempengaruhi pemberitaan. Untuk mendapatkan hasil penelitian yang sebaik-baiknya dalam analisis teks media (cetak) seharusnya selain dengan analisis framing, penelitian ini dapat digabungkan dengan analisis lain yang lebih tepat untuk menganalisis foto maupun gambar, sehingga hasil penelitian menjadi lebih baik. Hendaknya masyarakat, setidaknya mahasiswa Ilmu Komunikasi lebih kritis dalam menyikapi pemberitaan media, Dengan menyikapi berita lebih kritis khalayak (masyarakat) tidak akan terjebak oleh politik pemaknaan yang dilakukan oleh media.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > JA Political science (General)
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 05 Jul 2012 03:19
Last Modified: 05 Jul 2012 03:19
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/11082

Actions (login required)

View Item View Item