KOMBINASI KESTABILAN METODE RUNGE KUTTA DAN METODE PREDIKTOR KOREKTOR ADAMS PADA PENYELESAIAN PERSAMAAN DIFFERENSIAL BIASA

FIRDAUS, DAFIA (2006) KOMBINASI KESTABILAN METODE RUNGE KUTTA DAN METODE PREDIKTOR KOREKTOR ADAMS PADA PENYELESAIAN PERSAMAAN DIFFERENSIAL BIASA. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KOMBINASI_KESTABILAN_METODE__RUNGE_KUTTA_DAN_METODE_PREDIKTOR_KOREKTOR_ADAMS_PADA_PENYELESAIAN_PERSAMAAN_DIFFERENSIAL_BIASA.pdf

Download (51kB) | Preview

Abstract

Persamaan yang mengandung turunan fungsi satu peubah dapat ditemukan disetiap cabang ilmu yang menggunakan matematika. Model matematika dapat digunakan berbagai fenomena fisik maupun non fisik, salah satunya seperti laju pertumbuhan populasi. Ada dua cara menyelesaikan persamaan differensial yaitu secara analitis dan secara numeris. Penyelesaian secara analitis diperoleh solusi yang dihasilkan bersifat eksak, sedangkan penyelesaian secara numeris menghasilkan solusi berupa hampiran yang diperoleh dengan menggunakan numerik tertentu. Penyelesaian secara numeris menggunakan metode-metode numerik tertentu yaitu metode Runge Kutta , Metode Prediktor Korektor Adams dan kombinasi kedua metode tersebut. Masing-masing metode mempunyai kelebihan dan kekurangan yaitu untuk metode Runge Kutta dalam mencari nilai pada dan hanya menggunakan titik tetapi pencarian galat sulit dilakukan, sedangkan untuk metode Prediktor Korektor Adams galat dapat ditentukan dengan mudah tetapi untuk mencari nilai pada dan memerlukan titik sebelumya , sehingga dengan melakukan kombinasi kekurangan dari masing-masing metode dapat saling melengkapi. Dari metode-metode yang digunakan dan kombinasi kedua metode merupakan metode yang stabil dan lebih baik karena nilai yang didapat lebih teliti dan galat yang diperoleh lebih kecil sehingga menuju konstan. Adapun langkah-langkah kombinasinya sebagai berikut: a. Mulailah jawaban dengan metode Runge Kutta orde empat, seperti untuk mendapatkan . b. Gunakan pasangan prediktor korektor dan untuk menghitung . c. Jika diperlukan lebih dari dua iterasi dari korektor untuk mendapatkan ketelitian yang diinginkan atau jika kesalahan pemotongan yang diberikan terlalu besar, kurangi langkah (lihat di bawah). Jika sebaliknya galat pemotongan sangat kecil, maka ukuran langkah dapat diperbesar. d. Untuk mengubah ukuran langkah, pandang nilai terakhir dari y yang cukup teliti untuk dijadikan titik awal. Mulai kembali jawaban dari titik tersebut, dengan menggunakan metode Runge Kutta seperti pada (a) diatas. e. Jika telah diperoleh dari korektor, maka gunakan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 04 Jul 2012 06:43
Last Modified: 04 Jul 2012 06:43
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10977

Actions (login required)

View Item View Item