BAHASA JURNALISTIK PROGRAM SEMI-REALITY SHOW DI TELEVISI (Analisis Isi pada Narasi“Kejamnya Dunia” di Trans TV Episode “Bom Jimbaran danKuta Square Edisi Rabu, 5 Oktober 2005)

FATMAWATI, NUR (2006) BAHASA JURNALISTIK PROGRAM SEMI-REALITY SHOW DI TELEVISI (Analisis Isi pada Narasi“Kejamnya Dunia” di Trans TV Episode “Bom Jimbaran danKuta Square Edisi Rabu, 5 Oktober 2005). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
BAHASA_JURNALISTIK_PROGRAM_SEMI.pdf

Download (121kB) | Preview

Abstract

Seiring dengan kemajuan era global, tayangan di televisi semakin variatif dan bertambah jumlahnya, diantara tayangan tersebut terdapat sejumlah reality show yang menyoroti tema tertentu dengan cara yang spontan di masyarakat. Tayangan semi-reality show yang memadukan antara liputan langsung dengan reka peristiwa dihubungkan dengan peristiwa nyata. Dalam hal ini, penulis berupaya untuk meneliti penggunaan bahasa jurnalistik dalam tayangan semi-reality show “Kejamnya Dunia” di Trans TV. Narasi “Kejamnya Dunia” yang memadukan antara interview dengan nara sumber dengan adegan reka-peristiwa yang disesuaikan dengan kenyataan yang dialami oleh nara sumber dapat dikategorikan sebagai tayangan Semi-reality show. Penulis memilih acara tersebut karena bahasa jurnalistik yang digunakan memiliki karakter yang khas, yaitu bahasa jurnalistik sastra yang biasa digunakan untuk tayangan feature, sifatnya informal, dan lebih luwes dalam bertutur. Dari latar belakang tersebut, penulis merumuskan masalah berupa : “Seberapa banyak penggunaan bahasa jurnalistik pada narasi “Kejamnya Dunia di Trans TV Episode “Bom Jimbaran dan Kuta Square” Edisi Rabu, 5 Oktober 2005 ?” Sedangkan tujuan penulis dalam mengadakan penelitian ini adalah untuk mengetahui seberapa banyak penggunaan bahasa jurnalistik pada Narasi “Kejamnya Dunia” di Trans TV Episode “Bom Jimbaran dan Kuta Square” Edisi Rabu, 5 Oktober 2005 Dalam penelitian ini, penulis menganalisis mengenai penggunaan bahasa jurnalistik. Yang dimaksud bahasa jurnalistik adalah bahasa yang digunakan untuk menulis naskah atau berita di media komunikasi baik cetak seperti Surat Kabar, majalah, dan elektronik. Diungkap oleh Dr Yus Badudu bahwa Bahasa jurnalistik harus memenuhi kriteria singkat, padat, sederhana, jelas, lugas, tetapi selalu menarik. Tipe dan dasar penelitian ini adalah analisis isi yang bersifat kuantitatif. Alasan menggunakan analisis isi adalah untuk memperoleh keterangan seberapa banyak penggunaan bahasa jurnalistik pada narasi “Kejamnya Dunia” yang diteliti oleh penulis. Sehingga kuantifikasi menjadi penting dalam upaya memperoleh obyektifitas, dengan menggambarkan secara tepat. Analisis isi berupaya menganalisis isi informasi terekam. Sehingga dalam hal ini sesuai untuk menganalisis program “Kejamnya Dunia” di Trans TV. Ruang lingkup dalam penelitian ini dilakukan pada Narasi “Kejamnya Dunia” di Trans TV Episode “Bom Jimbaran dan Kuta Square” Edisi Rabu, 5 Oktober 2005. Struktur kategori yang digunakan adalah jenis kalimat yang bersifat singkat, padat, menarik, sederhana, jelas, dan lugas. Unit analisis dalam penelitian ini adalah kalimat. Satuan ukurnya yaitu kemunculan kategori penggunaan bahasa jurnalistik dimana dalam Satu kalimat harus terdapat minimal empat kategori. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan teknik dokumentasi, uji reliabilitas kategori dibantu oleh koder dan data diuji menggunakan rumus Holsty dan rumus Scott. Dari analisis yang dilakukan berdasarkan rumusan masalah, sebanyak 54 kalimat atau 76 % dari narasi program tayangan ”kejamnya dunia” di Trans TV episode ”Bom jimbaran dan Kuta square” edisi rabu, 5 oktober 2005 menggunakan bahasa jurnalistik, sedangkan 17 kalimat atau 24 % dari kalimat dalam narasi tersebut dianggap kurang memenuhi kriteria pengguanaan bahasa jurnalistik sebagaimana yang diungkap oleh Yus Badudu, yaitu singkat, padat, menarik, sederhana, lugas dan jelas. Dalam hal ini, yang dianggap memenuhi ktriteria penggunaan bahasa jurnalistik adalah bila minimal 4 kriteria dalam kalimat sebagaimana tersebut di atas terpenuhi. Jadi dapat disimpulkan bahwa dari penelitian ini kecendrungan narasi ”kejamnya dunia” adalah menggunakan bahasa jurnalistik.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 04 Jul 2012 04:30
Last Modified: 04 Jul 2012 04:30
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10928

Actions (login required)

View Item View Item