PERENCANAAN LABA PADA PABRIK GULA DJOMBANG BARU JOMBANG

FAKHRUDIN, IMAM (2006) PERENCANAAN LABA PADA PABRIK GULA DJOMBANG BARU JOMBANG. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERENCANAAN_LABA_PADA_PABRIK_GULA_DJOMBANG_BARU_JOMBANG.pdf

Download (83kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini merupakan penelitian studi kasus dengan judul “Perencanaan Laba Pada PG. Djombang Baru di Jombang”. Studi kasus dalam arti data dikumpulkan dan diolah untuk menemukan dan mengetahui permasalahan yang ada dalam perusahaan yang pada akhirnya ada penyelesaiannya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perencanaan laba pada PG. DJOMBANG BARU di JOMBANG. Bedasarkan hasil perhitungan dapat disimpulkan bahwa dengan menggunakan Break Even Point dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan perusahaan dalam menentukan laba yang dinginkan dan dapat dijadikan sebagai pengambilan keputusan seorang manajer dalam menentukan setiap perencanaan laba yang akan datang. Untuk dapat membuat perencanaan laba yang baik, manajemen perusahaan harus dapat memperlihatkan serta memahami bagaimana pengaruh biaya, volume, produksi terhadap perubahan laba perusahaan. Untuk itu diperlukan suatu analisis tentang tingkat Break Even Point yang harus dicapai serta sebagai tolak ukur dalam menyusun perencanaan laba yang akan datang. Selama ini perusahaan belum menerapkan Break Even Point perusahaan sehingga perusahaan menderita rugi, sedangkan Margin of Safety atau angka yang menunjukkan jarak antara penjualan yang direncanakannya, maka dapat digambarkan batas jarak, namun juga belum mendapatkan keuntungan untuk tahun berikutnya, bila perusahaan menginginkan laba penjualan harus diatas hasil Margin of Safety. Penulis mengimplikasikan apabila dasar penelitian pabrik menghendaki perencanaan yang tepat atau diinginkan maka pabrik harus menerapkan analisis Break Even Point sehingga dapat diketahui pula berapa keuntungan yang dicapai dalam setiap keputusan yang diambil nantinya. Dalam menerapkan laba perusahaan, sebaiknya perusahaan harus memperhatikan biaya. Biaya disini merupakan faktor yang sangat penting dalam perencanaan laba, untuk mengklasifikasikan biaya – biaya yang terjadi menurut tingkah lakunya dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan sebagai dasar pengambilan keputusan. Agar perencanaan laba dalam perusahaan dapat terealisasi, maka manajemen harus mampu memisahkan biaya kedalam unsur biaya tetap dan biaya variabel, sehingga mampu membantu manajemen mendapatkan informasi yang lebih akurat dalam membuat perencanaan laba sebagai tolak ukur terhadap kegiatan yang akan diakukannya dimasa yang akan datang. Bagi peneliti selanjutnya dapat dijadikan acuan penggunaan analisis break even point pada perencanaan laba dimasa yang akan datang sekurangnya dapat disempurnakan kedalam penelitian selanjutnya.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 04 Jul 2012 03:43
Last Modified: 04 Jul 2012 03:43
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10878

Actions (login required)

View Item View Item