ANALISIS SIKAP ANAK PETANI TERHADAP PEKERJAAN DI SEKTOR PERTANIAN PADA DAERAH TRANSISI INDUSTRI (Studi Kasus di Desa Wonokupang Kecamatan Balong-bendo Kabupaten Sidoarjo)

YUNIAWANTI KURNIA. N, EKA (2006) ANALISIS SIKAP ANAK PETANI TERHADAP PEKERJAAN DI SEKTOR PERTANIAN PADA DAERAH TRANSISI INDUSTRI (Studi Kasus di Desa Wonokupang Kecamatan Balong-bendo Kabupaten Sidoarjo). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_SIKAP_ANAK_PETANI_TERHADAP_PEKERJAAN_DI_SEKTOR_PERTANIAN_PADA_DAERAH_TRANSISI_INDUSTRI.pdf

Download (54kB) | Preview

Abstract

Pembangunan pertanian di Indonesia bertujuan untuk meningkatkan hasil petanian, pendapatan petani, memantapkan swasembada pangan dan memperluas kesempatan kerja dengan tetap memelihara kelestarian lingkungan. Sektor pertanian mempunyai peranan yang strategis dalam pembangunan nasional yaitu pangan, bahan baku bagi industri juga unsur pelestarian lingkungan hidup. Pembangunan nasional pada saat ini tidak diikuti pembangunan disektor pertanian tetapi lebih dititik beratkan pada pembangunan industri apalagi pada daerah transisi industri. Sebagian para petani menjual lahannya untuk industri tetapi sebagiannya lagi tetap mempertahankan dengan mewariskan pada anak mereka. Sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian didorong oleh image yaitu suatu gambaran atau ide yang terbentuk dalam mental individu. Selain itu faktor internal dan eksteral juga mempengaruhi sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian pada daerah transisi industri. Berdasarkan latar belakang diatas maka dapat dirumuskan permasalahannya sebagai berikut: 1) Bagaimana sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian pada daerah transisi industri? 2) Apakah faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian pada daerah transisi industri? Penelitian ini dillakukan di Desa Wonokupang, Kecamatan Balong-bendo, Kabupaten Sidoarjo. Penentuan lokasi didasarkan pada pertimbangan bahwa desa Wonokupang merupakan daerah transisi industri yaitu peralihan dari lahan pertanian menjadi daerah industri dimana anak petani sebagian sudah beralih pekerjaan ke sektor industri tetapi sebagian masih mengolah lahan pertaniannya. Metode penentuan sampel menggunakan metode sensus dimana dengan mengambil seluruh sampel yang ada Dalam pengumpulan data penelitian ini menggunakan beberapa metode yaitu questioner, wawancara dan observasi. Metode yang digunakan untuk menganalisis data dalam penelitian ini adalah: Model sikap Fishbein untuk mengetahui sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian dan Uji korelasi peringkat Spearman (Spearman Rank Corellation) untuk mengetahui faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi sikap anak petani. Dari hasil penelitian yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa faktor internal yaitu usia, pendidikan, persepsi anak petani dan pengalaman pribadi sangat berpengaruh pada sikap anak petani terhadap pekerjaan di sektor pertanian. Dari semua faktor-faktor tersebut diperoleh angka signifikansi yang berada jauh dibawah 0,01 yaitu sebesar 0,000. Faktor usia yang berdasarkan usia anak petani saat ini mereka cenderung bekerja sebagai petani, buruh tani atau pedagang produk pertanian mempunyai nilai koefisien korelasi 0,785. Faktor pendidikan diman pendidikan memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap sikap anak petani mempunyai nilai koefisien korelasi 0,691. Faktor persepsi anak petani yang dimaksudkan anggapan anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian mempunyai nilai koefisien korelasi sebesar 0,363. Faktor pengalaman pribadi yang pernah dialami anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian mempunyai nilai koefisien korelasi 0,642. Sedangkan untuk faktor eksternal yaitu pendapatan, luas lahan dan kebudayaan juga mempunyai pengaruh yang signifikan pada sikap anak petanian terhadap pekerjaan disektor pertanian. Faktor pendapatan mempunyai nilai koefisien korelasi 0,602. Faktor luas lahan mempunyai nilai koefisien korelasi 0.766 dan faktor kebudayaan mempunyai nilai koefisien korelasi 0,634. Sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian pada daerah transisi industri adalah negatif dimana anak petani tersebut akan bekerja pada sektor industri dengan berbagai pertimbangan yaitu faktor internal maupun eksternal. Pendapatan dalam hal ini sangat mempengaruhi sikap anak petani dalam memilih pekerjaan disektor industri karena upahnya dapat mencukupi kebutuhan hidup. Dari hasil penelitian dan pembahasan maka dapat disarankan: dalam rangka meningkatkan sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian pada daerah transisi industri maka perlu adanya peningkatan pendapatan sehingga dapat mencapai kehidupan yang sejahtera khususnya bagi para petani,dengan demikian akan menarik minat anak petani untuk bekerja disektor pertanian dan bagi para peneliti selanjutnya, dapat menambahkan pertanyaan kuesioner mengenai pekerjaan disektor pertanian dan lebih memperjelas mengenai faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi sikap anak petani terhadap pekerjaan disektor pertanian pada derah transisi industri.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 03 Jul 2012 06:37
Last Modified: 03 Jul 2012 06:37
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10770

Actions (login required)

View Item View Item